Alasan Terburuk Untuk Menikah

Alasan Terburuk Untuk Menikah

Pernikahan adalah suatu berkat ketika pasangan jatuh cinta dengan satu sama lain dan mereka saling berpikir bahwa sudah waktunya bagi mereka untuk menikah. Pada sisi yang lain, pernikahan bisa berubah menjadi mimpi buruk ketika pasangan tidak memiliki alasan yang baik atau dasar yang kuat untuk menikah dan mereka masih memilih untuk tetap menikah. Lihatlah beberapa alasan terburuk untuk menikah di bawah ini.

  1. Faktor usia

Wanita mungkin terburu-buru untuk masuk ke dalam pernikahan hanya karena mereka telah melewati usia tertentu. Jika ini adalah alasan Anda untuk menikah, Anda mungkin akan membuat kesalahan. Cinta, persahabatan dan kecocokan adalah tolok ukur dari pernikahan, bukan jam biologis yang terus berdetak.

  1. Kekayaan kekasih atau sumber lainnya

Salah satu alasan terburuk bagi Anda untuk menikah mungkin termasuk minat Anda untuk menjadi bagian dalam kekayaan kekasih Anda atau karena Anda mungkin ingin menggunakan beberapa sumber daya pribadinya sebagai pasangan. Ini bisa menjadi prospek jangka yang sangat pendek terhadap kehidupan karena ia cenderung akan mengetahui niat Anda cepat atau lambat. Sebuah pernikahan yang dibangun di atas dasar kebutuhan materialistik adalah alasan yang sangat lemah dan rapuh.

  1. Membandingkan dengan teman

Itu wajar bagi seseorang untuk merasa sangat tidak aman dan kompetitif ketika sedang membandingkan kehidupan cinta mereka dengan teman-teman dekat mereka. Ada kemungkinan bahwa Anda mulai panik setelah melihat teman Anda membuat keputusan untuk menikah tapi ini seharusnya tidak mendorong Anda menuju pernikahan. Anda dapat memilih untuk tetap berkepala dingin dan tidak terbawa dalam situasi seperti ini.

  1. Menghidupkan kembali sebuah hubungan

Apakah Anda mulai bosan dalam hubungan Anda yang stabil? Apakah Anda pikir sudah waktunya untuk meremajakan kembali hubungan Anda dengan melakukan sesuatu yang baru? Bahkan jika jawaban Anda untuk pertanyaan ini adalah ya, ini semua bukan alasan yang cukup bagi Anda untuk menikah. Pernikahan adalah komitmen seumur hidup, bukan cara melihat ke depan untuk sesuatu yang menarik atau sarana untuk menambahkan percikan dalam hubungan Anda.

  1. Relokasi untuk mengakhiri hubungan jarak jauh

Pasangan yang berada dalam hubungan jarak jauh dapat mencari pernikahan sebagai jawaban untuk menjadi lebih dekat dan hidup dengan satu sama lain secara permanen. Keputusan tergesa-gesa yang berdasarkan pada kebutuhan hanya untuk pindah ke kota lain atau negara bisa menjadi bencana. Jangan biarkan rasa frustrasi dari hubungan jarak jauh sampai pada diri Anda, lebih baik menunggu waktu yang tepat ketika Anda dan pasangan Anda sudah siap untuk menikah.

  1. Pindah dari rumah Anda sendiri

Alasan lain yang buruk untuk menikah adalah agar dapat keluar dari rumah Anda. Ini bisa menjadi landasan yang buruk dalam pernikahan. Jika Anda merasa frustrasi karena hidup sendirian atau dengan keluarga Anda, Anda dapat hidup dengan teman sampai Anda merasa yakin tentang menikah dengan pacar Anda.

  1. Mendapatkan kembali mantan kekasih

Apakah Anda berpikir tentang pernikahan sehingga Anda dapat menunjukkan pada mantan Anda betapa beruntungnya Anda? Apakah Anda berpikir bahwa menikah akan membantu Anda untuk mendapatkan kembali mantan Anda? Kenyataan bahwa Anda masih berpikir tentang balas dendam berarti Anda sedang bersikap tidak dewasa dan Anda mungkin tidak siap untuk menikah sama sekali. Sebelum Anda memutuskan untuk menikah, atasi perasaan Anda terhadap mantan Anda dan berdamai dengan diri sendiri mengenai masa lalu Anda.

Sumber: Magforwomen

Semoga informasi ini berguna. “Share if you think its great information & Like our FB Page

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: