Bahan-bahan Berbahaya Dalam Kosmetik

Bahan-bahan Berbahaya Dalam Kosmetik

Make up mungkin menjadi faktor yang sangat diperlukan untuk membuat kulit Anda terlihat muda dan cantik. Namun, Anda harus menyadari bahan make up tertentu yang mungkin berbahaya bagi kulit Anda dan dapat menyebabkan resiko penyakit karena penggunaan yang berkepanjangan. Di bawah ini adalah daftar dari beberapa bahan-bahan berbahaya dalam kosmetik yang harus Anda ketahui sebelum membeli barang-barang make up Anda.

Bahan-bahan Berbahaya Dalam Kosmetik

  • Sodium Laurel Sulphate; Sebagian besar ditemukan di dalam shampoo, bahan kimia ini menyebabkan masalah mata pada anak-anak yang masih muda. Hal ini menyebabkan kerusakan pada kulit dalam kasus orang dewasa dan juga dapat menyebabkan kerontokan rambut secara permanen.
  • Benzyl Benzoate; Ini ditemukan dalam lotion tubuh dan wewangian, benzil benzoat dianggap sebagai karsinogenik dan diduga dapat menyebabkan cacat lahir.
  • Ethyl Paraben; Ditemukan dalam produk perawatan pribadi, etil paraben menyebabkan ruam kulit dan reaksi alergi. Penelitian telah menegaskan bahwa bahan ini dapat dengan mudah diserap oleh tubuh melalui kulit.
  • Coal Tar; Ditemukan di sebagian besar shampoo anti ketombe dan pewarna rambut, bahan kimia ini menyebabkan ruam kulit dan rambut rontok.
  • Triethanolamine (TEA); Ditemukan di hampir semua kosmetik sebagai agen berbusa. Ini dapat diserap oleh tubuh, jika digunakan dalam jangka waktu yang panjang. Hasilnya kulit menjadi kering dan terutama mengganggu kemampuan tubuh untuk menyerap kolin, yang dibutuhkan untuk perkembangan otak fetel yang tepat.
  • Isopropyl Alcohol; Ditemukan dalam kosmetik, lotion aftershave dan semua produk-produk mandi. Isopropil alkohol menyebabkan fluktuasi denyut nadi, pusing, sakit kepala dan mual.
  • Methylisothiazolinone; Ditemukan dalam kosmetik dan produk perawatan pribadi. Bahan kimia ini menyebabkan iritasi pada kulit dan mata. Hal ini juga diketahui dapat menyebabkan kerusakan saraf.
  • Phthalates; Ditemukan di sebagian besar produk perawatan pribadi. Ini adalah bahan kimia buatan manusia yang dapat menyebabkan kerusakan ginjal, paru-paru dan hati.
  • Vinylpyrrolidone/Vinyl Acetate Copolymers; Ditemukan di hairspray, alat bantu styling dan produk perawatan rambut. Bahan kosmetik ini dapat merusak paru-paru orang yang sensitif ketika dihirup.
  • Stearalkonium Chloride; Ditemukan dalam krim rambut dan kondisioner rambut. Stearalkonium klorida menyebabkan reaksi alergi pada kulit.
  • Lead Acetate; Ini yang biasa digunakan dalam pewarna rambut dan pembersih. Lead acetate menyebabkan masalah pada kulit dan juga pada reproduksi manusia.
  • Nonylphenol; Umumnya digunakan sebagai surfaktan dalam produk pembersih dan kosmetik, penelitian telah menunjukkan bahwa penggunaan bahan kimia ini yang sering bisa mengurangi jumlah sperma.
  • Ethoxylated surfactants dan 1,4-dioxane; Tidak pernah terdaftar karena itu merupakan produk yang terbuat dari menambahkan karsinogenik etilen oksida untuk membuat bahan kimia lainnya menjadi tidak terlalu keras. Environmental Working Group (EWG) telah menemukan 1,4-dioksan dalam 57 persen bahan pencuci untuk bayi di AS. Hindari bahan-bahan apa pun yang mengandung huruf “eth.”
  • Formaldehyde; Kemungkinan ditemukan karsinogen dan iritasi dalam produk kuku, pewarna rambut, perekat bulu mata palsu, dan sampo. Dilarang di Uni Eropa.
  • Hydroquinone; Digunakan untuk mencerahkan kulit. Dilarang di Inggris, dinilai paling beracun di database Skin Deep EWG, dan terkait dengan kanker dan toksisitas reproduksi.
  • Mercury; Dikenal sebagai alergen yang mengganggu perkembangan otak. Ditemukan di maskara dan beberapa obat tetes mata.
  • Mineral oil; Dengan produk minyak bumi yang digunakan dalam minyak bayi, pelembab, styling gel. Ini menciptakan sebuah produk yang merusak kemampuan kulit untuk melepaskan racun.
  • Oxybenzone; Bahan aktif dalam tabir surya kimia yang terakumulasi dalam jaringan lemak dan terkait dengan alergi, gangguan hormon, kerusakan sel, berat badan lahir yang rendah.
  • Placental extract; Digunakan dalam beberapa produk kulit dan rambut, tetapi terkait dengan gangguan endokrin.
  • Talc; Mirip dengan asbes dalam komposisi, itu ditemukan dalam bedak bayi, eye shadow, blush on, dan deodoran. Dikaitkan dengan kanker ovarium dan masalah pernapasan.

Sumber: Magforwomen & Treehugger

Semoga informasi ini berguna. “Share if you think its great information & Like our FB Page

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: