Berhenti Konsumsi Soda

Alasan Untuk Berhenti Konsumsi Soda

Jika Anda menyukai sebotol minuman soda dan tidak pernah bisa bermimpi untuk berhenti mengonsumsinya, lihatlah berbagai efek buruk yang ditimbulkan dari soda terhadap kesehatan Anda dan bahaya yang berpengaruh pada tubuh Anda. Meskipun soda mungkin memiliki rasa yang enak, tapi benar-benar tidak begitu baik dalam jangka panjang. Di bawah ini adalah 6 alasan mengapa Anda harus berhenti konsumsi soda.

Berhenti Konsumsi Soda

  1. Soda dapat menimbulkan kenaikan berat badan

Soda mengandung terlalu banyak gula yang berbahaya bagi tubuh Anda. Tubuh manusia hanya menggunakan gula sebanyak yang diperlukan untuk memberikan energi – sisanya akan menjadi lemak dan pada akhirnya dapat menambah kenaikan berat badan ekstra pada tubuh Anda. Soda berkontribusi untuk kenaikan berat badan yang tidak diinginkan.

  1. Soda mengandung banyak kalori

Soda mengandung sejumlah besar kalori kosong yang berbahaya untuk kesehatan Anda karena ini tidak memiliki nilai gizi. Tapi ketika Anda minum soda, itu membuat Anda merasa kenyang dan menekan nafsu makan Anda. Dengan demikian, soda menambah kalori untuk tubuh Anda tanpa memberikan nilai gizi.

  1. Soda membuat gigi berlubang semakin banyak

Kelebihan gula dalam soda juga bertanggung jawab pada penyebab gigi berlubang. Rongga atau lubang gigi disebabkan karena plak yang berkembang di gigi Anda. Ketika Anda minum soda, plak memakan gula dalam soda dan dengan demikian berkembang, sehingga menghilangkan semua upaya Anda untuk memiliki gigi yang sehat dan kuat.

  1. Soda mengandum natrium

Soda mengandung natrium yang sangat berbahaya bagi organ vital Anda seperti jantung, ginjal dan sebagainya. Natrium juga bertanggung jawab untuk meningkatkan kemungkinan resiko terjadinya stroke dan menyebabkan tekanan darah tinggi.

  1. Soda berdampak buruk sistem pencernaan Anda

Soda secara drastis mempengaruhi kelancaran fungsi sistem pencernaan Anda. Soda adalah korosif di alam karena mengandung asam fosfat yang akhirnya mencapai perut dan mengganggu sistem pencernaan. Asam menyebabkan gangguan pada pencernaan dan tidak memungkinkan pencernaan makanan. Selain itu, hal itu menyebabkan keasaman yang juga membuat Anda kehilangan nafsu makan.

  1. Soda dapat menyebabkan dehidrasi

Soda menyebabkan dehidrasi. Ini mengandung kafein yang memiliki efek diuretik pada tubuh Anda – yang membuat Anda buang air kecil lebih sering dari yang diperlukan, sehingga menguras semua cairan tubuh dari dalam tubuh Anda.

Baca: Tanda-Tanda Tubuh Mengalami Dehidrasi

Bagaimana dengan diet soda?

Soda bebas gula mungkin tidak memiliki kalori, tapi itu tidak berarti mereka ada gunanya bagi Anda. Bahkan, ini tidak membantu Anda dalam menurunkan berat badan. (Beberapa penelitian tentang topik ini telah menunjukkan bahwa peminum diet soda lebih cenderung memiliki kelebihan berat badan atau obesitas dibandingkan peminum soda biasa).

Plus, minuman diet memiliki banyak risiko kesehatan yang sama seperti minuman ringan biasa, termasuk kerusakan gigi dan penipisan tulang. Semua ini juga telah dikaitkan dengan penyakit jantung dan depresi pada wanita. Beralih ke diet soda mungkin langkah pertama yang cerdas jika Anda mencoba untuk menghilangkan kelebihan kalori, tapi yang terbaik untuk Anda pada akhirnya adalah dengan berhenti mengonsumsinya.

Berhenti mengonsumsi soda sama sekali mungkin cukup menantang, tapi apa yang dapat Anda lakukan sebagai gantinya adalah dengan mengurangi asupan Anda. Coba untuk mengonsumsi air sebaliknya, setiap kali Anda merasa haus, dan ketahui bahwa Anda hanya membantu tubuh dan kesehatan Anda ketika menghindari sesuatu yang mungkin terasa baik tapi akan melakukan kerusakan pada tubuh Anda.

Sumber: Magforwomen & Edition.CNN

Semoga informasi ini berguna. “Share if you think its great information & Like our FB Page

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: