Efek Samping Dari Botox

Efek Samping Dari Botox

Efek Samping Dari Botox

Dalam beberapa tahun terakhir, telah terjadi peningkatan yang stabil dalam jumlah orang yang memilih untuk melakukan prosedur botox. Namun, ada juga beberapa laporan tentang efek berbahaya dari prosedur tersebut. Anda akan menderita dari efek samping kosmetik dan menghadapi risiko medis jika Anda mendapatkan prosedur yang dilakukan dari injektor yang tidak berpengalaman atau jika Anda bersikeras mendapatkan tampilan tertentu, meskipun akan terjadi komplikasi. Di bawah ini adalah beberapa efek samping dari botox yang terkenal.

  1. Wajah yang kaku

Wajah Anda tidak akan bisa digerakkan dan kaku karena efek samping dari botox adalah hal yang mungkin terjadi dan sangat umum. Anda akan berakhir tampak seperti robot. Ini bisa terjadi karena hasil dari dosis botox yang tidak akurat. Efek samping yang seperti ini benar-benar bisa terbukti merugikan fisik serta kesejahteraan emosional Anda.

  1. Bentuk alis yang melengkung dengan aneh

Sering kali Anda mungkin berakhir memiliki satu atau kedua alis yang melengkung tinggi yang terlihat tidak wajar. Karena ketinggian alis Anda yang aneh ini, Anda akan berakhir memiliki tampilan seperti sedang terkejut di wajah Anda sepanjang waktu. Anda mungkin juga memiliki beberapa kerutan yang tidak biasa di atas alis lateral Anda. Semua efek samping ini terjadi ketika injeksi tidak diberikan dengan benar.

  1. Kelopak mata yang terkulai

Ini adalah komplikasi lain yang sangat umum terjadi. Anda mungkin berakhir memiliki alis yang terkulai yang akan membuat kelopak mata Anda terasa berat. Meskipun ini adalah efek samping sementara dan dapat diatasi, ini masih dapat membuat Anda merasa takut dan terkejut.

  1. Dahi yang terasa berat

Jika Anda diberi dosis botox di dahi Anda dengan berlebihan (terutama pada otot frontalis), maka Anda mungkin akhirnya merasa bahwa dahi Anda telah menjadi berat. Dahi Anda akan terasa berat bersama dengan alis Anda.

  1. Botulisme

Kondisi ini bisa terjadi selama berjam-jam hingga berminggu-minggu setelah Anda disuntik botox. Botulisme terjadi ketika efek dari toksin botulinum mulai mempengaruhi area lain dari tubuh yang jauh dari tempat suntikan. Beberapa gejala botulisme adalah hilangnya kekuatan, penglihatan menjadi ganda atau kabur, kehilangan suara, kontrol kandung kemih yang lemah, dan banyak lagi.

  1. Kesemutan / memar

Anda mungkin menderita memar atau kesemutan di daerah di mana Anda telah disuntikkan. Wilayah tersebut tampak berubah warna sebagai hasilnya atau seolah-olah Anda baru saja mengalami perkelahian.

  1. Kelumpuhan pada wajah

Cara botox bekerja adalah dengan melumpuhkan otot-otot area yang diinginkan untuk sementara waktu. Kadang-kadang, efek melumpuhkan ini menyebar ke daerah sekitar area target yang menyebabkan kelumpuhan sementara. Hal ini pada akhirnya dapat menyebabkan kelumpuhan pada wajah.

  1. Efek samping lainnya

Potensi efek samping Botox termasuk rasa sakit di tempat suntikan, infeksi, peradangan, pembengkakan dan pendarahan. Beberapa gejala ini mungkin menunjukkan reaksi alergi; gejala alergi lainnya adalah gatal, mengi, asma, ruam, bekas merah, pusing dan pingsan. Katakan kepada dokter Anda segera jika Anda memiliki masalah pernapasan atau perasaan seperti akan pingsan atau pusing. Juga, mulut kering, kelelahan, sakit kepala dan sakit leher telah banyak dilaporkan. Anda mungkin menderita dari efek samping sementara seperti rasa sakit di wajah, sakit kepala, dan rasa mual.

Bagaimanapun juga, Botox digunakan untuk mengobati kejang yang berhubungan dengan blepharospasm jinak penting, spasme spasm, cerebral palsy, fibromyalgia dan gangguan sendi temporomandibular.

Sumber: Magforwomen & Allaboutvision

Semoga informasi ini berguna. “Share if you think its great information & Like our FB Page

Please follow and like us:
20
Tagged , , , , . Bookmark the permalink.