Fakta Tentang Air Liur

Fakta Tentang Air Liur

Air liur adalah sebuah cairan yang kurang dihargai. Anda tidak memberi banyak perhatian pada air liur Anda kecuali jika secara tidak sengaja keluar saat sedang berbicara dengan orang lain, dan itu memalukan. Air liur membunuh bakteri, melindungi gigi kita dengan melawan kerusakan, membantu kita berbicara dan menelan, dan berisi segala macam informasi menarik tentang kita. Cek beberapa fakta tentang air liur yang mungkin tidak Anda ketahui.

Fakta Tentang Air Liur

1. Air liur dan napas pagi

Apakah Anda tahu bahwa rata-rata kita memproduksi sekitar 1-2 liter air liur per hari? Ketika kita tidur, kita menghasilkan kurang dari itu daripada ketika kita terjaga. Karena itu, bakteri lebih menumpuk di mulut kita, dan ini menyebabkan bau napas.

2. Air dalam air liur berasal dari darah

Ya, itu benar. Kelenjar ludah memiliki pasokan darah yang kaya dan ketika darah mengalir, melewati kapiler yang sangat tipis, yang memungkinkan molekul air dan beberapa antibodi bocor keluar. Mengapa air liur tidak terlihat seperti darah? Karena dinding kapiler cukup besar untuk molekul air, tapi terlalu kecil untuk protein yang lebih besar atau komponen seluler lainnya yang dapat dilewati dalam darah.

3. Berbicara di ponsel membuat Anda berliur

Pada tahun 2012, sebuah penelitian yang dilakukan di VSPM Research Centre di India menunjukkan bahwa pengguna berat ponsel (orang-orang yang berbicara di ponsel mereka selama lebih dari 2 jam per hari) menghasilkan 26% air liur lebih banyak daripada pengguna “biasa”. Selain itu, para peneliti juga memperhatikan bahwa orang-orang yang banyak berbicara di telepon memiliki kelenjar ludah yang lebih besar dari jumlah rata-rata. Para ilmuwan menunjukkan bahwa, korelasi ini tidak selalu berarti sebab-akibat, radiasi elektromagnetik yang berasal dari ponsel dapat menjadi salah satu yang menyebabkan kelenjar massal dan menghasilkan terlalu banyak air liur.

4. Air liur meningkatkan dorongan seksual pada wanita

Mayoritas budaya manusia berlatih berciuman, dan bahkan beberapa hewan seperti bonobo atau simpanse kerdil melakukannya. Bahkan gajah mendorong belalai mereka di mulut masing-masing. Mengapa semua orang berciuman? Seperti yang mungkin sudah Anda ketahui, berciuman melepaskan oksitosin, dopamin dan serotonin, yang semuanya memiliki peran dalam mengaduk gairah. Tapi masih ada lagi. Peneliti perilaku manusia dan antropolog Helen Fisher menyatakan bahwa pria memiliki alasan rahasia mengapa mereka menyukai ciuman basah. Itu karena air liur mereka mengandung sejumlah kecil testosteron, yang, dari waktu ke waktu, meningkatkan libido.

5. Introvert mengeluarkan air liur lebih dari ekstrovert

Introvert memiliki waktu yang sulit dalam berinteraksi dengan orang lain dan, ketika mereka harus, otak mereka bereaksi dengan cukup kuat. RAS (sistem pengaktif retikuler) adalah bagian dari otak yang bereaksi terhadap kontak sosial. Dalam introvert, sistem ini jauh lebih aktif dan lebih mudah terangsang daripada ekstrovert – jadi, ketika harus berinteraksi, RAS pada introvert semacam masuk ke mode panik. Apa kaitannya dengan air liur? Nah, RAS juga memiliki pekerjaan kedua: selain mengendalikan keterampilan sosial, juga bertanggung jawab atas berapa banyak Anda mengeluarkan air liur. Jadi, karena RAS mereka terlalu aktif dan begitu sibuk pada sebagian besar waktu, orang yang pemalu membuat 50% air liur lebih banyak daripada rekan-rekan mereka yang tidak pemalu.

6. Ludah orang tua dapat membantu bayi tumbuh sehat

Pra-mengunyah makanan dan kemudian memberi makan tersebut ke bayi adalah praktek standar di antara nenek moyang kita, dan itu masih umum dilakukan hari ini di beberapa budaya. Ini mungkin menjadi praktek populer di seluruh dunia lagi, terima kasih untuk penelitian yang menunjukkan bahwa ludah seorang ibu dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh bayinya. Melalui pra-pengunyahan, jejak patogen penyakit yang ditemukan dalam air liur seorang ibu dapat menyiapkan produksi antibodi bayi, “melatih” sistem kekebalan tubuh untuk menangani patogen di kemudian hari dan juga mengurangi risiko mengembangkan penyakit autoimun.

Sumber: allwomenstalk

Semoga informasi ini berguna. “Share if you think its great information & Like our FB Page

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: