Gadget Merusak Hubungan

Penggunaan Gadget Bisa Merusak Hubungan

Anda

Gadget bisa merusak hubungan – Semua orang tahu bagaimana rasanya duduk bersama dengan sahabat Anda mencoba untuk menceritakan sebuah cerita hanya untuk menyadari bahwa sahabat Anda terlalu terpesona oleh Instagram feed daripada mendengarkan apa yang Anda katakan. Hati-hati: tindakan yang tampaknya tidak berbahaya dari menggunakan ponsel seseorang di jam makan malam bisa mendatangkan malapetaka pada hubungan seseorang.

Gadget Merusak Hubungan

Tapi kemungkinan besar, Anda juga pernah menjadi orang yang pada saat makan malam tidak sabar untuk menunggu makanan, sehingga menggunakan ponsel Anda untuk menghabiskan waktu. Tampaknya tidak berbahaya, tapi ternyata, ada lebih banyak hal yang dipertaruhkan daripada yang Anda sadari.

Perilaku ini telah menjadi begitu merajalela yang sebenarnya memiliki nama resmi: “phubbing“. Diciptakan oleh James A. Roberts, Ph.D., Ben H. Williams Profesor Pemasaran di Baylor University, phubbing adalah tindakan menghina seseorang dalam lingkungan sosial karena seseorang lebih memilih ponsel.

Diterbitkan dalam jurnal Computers in Human Behavior, sebuah studi oleh para peneliti dari Hankamer School of Business dari Baylor University menemukan bahwa ponsel-khususnya tindakan “phubbing” bisa merusak hubungan romantis dan membuat orang depresi.

Untuk penelitian ini, mereka melakukan dua survei terpisah lebih dari 450 orang dewasa di AS untuk menentukan berapa banyak orang yang terbiasa atau merasa terganggu oleh ponsel mereka ketika mereka bersama dengan pasangan dan bagaimana itu mempengaruhi hubungan mereka.

“Apa yang kami temukan adalah bahwa ketika seseorang merasa bahwa pasangan mereka mengacuhkan mereka, ini menciptakan konflik dan menyebabkan tingkat kepuasan dalam hubungan yang lebih rendah dari yang dilaporkan,” Roberts. “Tingkat yang lebih rendah dari kepuasan hubungan ini, pada gilirannya, menyebabkan tingkat yang lebih rendah dari kepuasan hidup dan, pada akhirnya, tingkat yang lebih tinggi dari depresi”.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa 46,3 persen melaporkan bahwa mereka diacuhkan oleh pasangan mereka karena ponsel, sementara 22,6 persen mengatakan tindakan itu menyebabkan konflik hubungan. Depresi dilaporkan sebanyak 36,6 persen, sementara hanya 32 persen yang menyatakan menjadi sangat puas dengan hubungan mereka.

Tim mengembangkan “Partner Phubbing Scale,” yang mereka percaya adalah hal yang signifikan untuk menunjukkan phubbing yang “secara konseptual dan empiris berbeda” dari sikap terhadap ponsel, penggunaan ponsel pasangan, konflik ponsel dan kecanduan ponsel.

Survei pertama terdiri 308 orang dewasa yang membantu mereka mengembangkan skala sembilan item perilaku khas smartphone di mana peserta diidentifikasi sebagai indikator menghina karena lebih memilih ponsel. Skala termasuk pernyataan seperti “Pasangan saya menempatkan ponselnya di mana mereka bisa melihatnya ketika kita bersama-sama” dan “Pasangan saya melirik ponselnya ketika berbicara dengan saya”.

Dalam survei kedua dengan 145 responden, tim menggunakan skala pada pasangan dan area terukur seperti hubungan dan kepuasan hidup, depresi, dan “lampiran kecemasan” atau hal-hal yang dialami oleh orang-orang yang merasa kurang aman dengan pasangan mereka.

Co-penulis dan asisten profesor pemasaran Meredith David, Ph.D., mengatakan temuan ini menunjukkan bahwa ketika satu pihak lebih banyak menyela waktu bersama dengan pasangan melalui penggunaan ponsel, semakin kecil kemungkinan pihak lain akan puas dalam hubungan. Hal ini bisa mengakibatkan perasaan depresi yang meningkat dan menurunnya kesejahteraan individu itu, David memperingatkan.

Lalu bagaimana cara memastikan salah satu pihak untuk tidak “phub” atau merasa phubbed? David menyarankan untuk menjadi lebih sadar pada berapa banyak waktu yang dihabiskan untuk penggunaan ponsel. Pelajari interupsi yang disebabkan oleh ponsel dan bagaimana hal itu bisa berbahaya bagi hubungan, kata David.

Baca: Alasan Untuk Tidak Terlalu Sering Menggunakan Ponsel

Apa pendapat Anda tentang semua ini? Apakah Anda menetapkan aturan untuk penggunaan ponsel Anda?

Sumber: Mindbodygreen & Techtimes

Semoga informasi ini berguna. “Share if you think its great information & Like our FB Page

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: