Hadiah Coklat di Hari Valentine

Sejarah Hadiah Coklat di Hari Valentine

Hadiah Coklat di Hari Valentine

Hadiah coklat di hari valentine dengan simbol hati, truffle yang berlimpah dan kotak cokelat berbentuk hati – ini adalah simbol dari Hari Valentine bagi banyak pasangan di seluruh dunia. Tapi kenapa kita memiliki tradisi untuk melakukan hal-hal yang manis di setiap 14 Februari? Sementara akar Hari Valentine berjalan kembali ke zaman Romawi, pemberian hadiah berupa permen, cokelat dan bunga merupakan perkembangan yang jauh lebih baru. Apakah karena kualitas coklat yang terkenal atau hanya satu cara bagi perusahaan permen untuk menjual permen lebih banyak pada jeda antara Natal dan Paskah? Apa pun alasannya, rak-rak kotak berwarna merah dan berukuran kecil cantik di mana-mana banjir setiap tahun, dan mari kita lihat apa alasan di baliknya.

Hari Valentine sebenarnya nama untuk dua orang suci Romawi yang berbeda, keduanya disebut Valentine dan keduanya benar-benar tidak berhubungan dengan cinta yang romantis. Meskipun legenda berlanjut bahwa aslinya St. Valentine adalah seorang imam yang melakukan pernikahan ilegal bagi tentara Kaisar Claudius, tidak ada bukti yang menunjukkan hal ini pernah terjadi. Penyebutan pertama dari Hari St. Valentine sebagai hari libur romantis muncul dalam tulisan-tulisan Chaucer pada tahun 1382. Saat periode abad pertengahan datang, fokus baru yang terlarang muncul pada orang yang mengemukakan cinta murni dengan cara sopan, dan di sini kita melihat beberapa gerakan akrab yang mulai muncul. Para ksatria akan memberikan mawar untuk gadis mereka dan memuji kecantikan mereka dalam lagu-lagu dari jauh. Tapi gula masih merupakan komoditas berharga di Eropa, sehingga tidak ada pembicaraan tentang bertukar hadiah permen.

Pada 1840-an, gagasan Hari Valentine sebagai hari libur untuk merayakan cinta romantis telah mengambil alih sebagian besar dunia yang berbahasa Inggris. Itu zaman keemasan Cupid: Orang-orang Victoria memuja pengertian cinta dan bertukar  kartu yang rumit serta hadiah. Ketika keributan mengenai cinta ini berlangsung datang lah Richard Cadbury, keturunan dari keluarga British manufaktur cokelat dan bertanggung jawab untuk penjualan pada titik penting dalam sejarah perusahaannya. Cadbury baru-baru ini meningkatkan teknik pembuatan coklat dengan mendapatkan lemak kakao murni dari seluruh kacang, menghasilkan minuman cokelat yang lebih enak yang pernah dirasakan oleh kebanyakan warga Inggris. Proses ini menghasilkan jumlah lemak kokoa yang berlebih, yang kemudian Cadbury gunakan untuk menghasilkan varietas coklat yang lebih banyak dari apa yang kemudian disebut “makan cokelat.” Richard mengakui peluang pemasaran yang hebat mengenai cokelat baru dan mulai menjual mereka dalam kotak indah yang dihiasi oleh rancangannya sendiri.

Dari titik itu, itu adalah lompatan cepat yang mengambil gambar para Cupid dan mawar lalu menempatkannya pada kotak berbentuk hati. Meskipun Richard Cadbury tidak benar-benar memberikan paten atas kotak berbentuk hati, hal ini secara luas diyakini bahwa ia adalah orang yang pertama untuk memproduksi salah satunya. Cadbury dipasarkan dengan menggunakan kotak yang memiliki tujuan ganda: Ketika semua cokelat telah dimakan, kotak itu sendiri yang dirancang dengan begitu cantik dapat digunakan lagi dan lagi untuk menyimpan kenang-kenangan, dari pita rambut sampai surat cinta. Kotak-kotak begitu berkembang sampai pecahnya Perang Dunia II, ketika gula kemudian dijatah dan perayaan Hari Valentine yang juga diperkecil. Tapi di era Victoria, kotak Cadbury masih ada, dan banyak yang berharga pusaka keluarga atau barang-barang berharga yang dihargai oleh kolektor.

Baca juga makna warna di hari valentine di sini.

Sumber: Huffingtonpost

Semoga informasi ini berguna. “Share if you think its great information & Like our FB Page

Please follow and like us:
20
Tagged , , , , . Bookmark the permalink.