Komplikasi Persalinan Yang Umum

Komplikasi Persalinan Yang Umum

Ada banyak rasa sakit yang dialami oleh beberapa orang saat persalinan; beberapa melaluinya dengan mudah dan banyak wanita melalui kelahiran yang sulit setiap tahun. Terkadang juga bayi tidak bisa keluar dengan mudah, ketika ibu terlalu lelah untuk mendorong atau ada beberapa komplikasi serius lainnya yang memerlukan operasi untuk menyelamatkan dua nyawa, ibu dan bayi. Komplikasi tertentu bisa saja terjadi selama persalinan bahkan ketika seorang ibu telah diperiksa secara menyeluruh selama kehamilannya. Akan lebih baik jika bersiap dan juga memiliki pengetahuan tentang komplikasi apa yang mungkin terjadi selama persalinan. Berikut adalah beberapa komplikasi persalinan yang umum terjadi.

Komplikasi Persalinan yang Umum

1. Fetal Distress

Tidak ada lagi istilah yang umum digunakan oleh dokter, tetapi jika Anda mendengar seseorang mengatakan itu ketika Anda akan melahirkan; itu berarti ada masalah dengan bayi, kebanyakan karena denyut jantung yang melemah. Dalam kasus tersebut, bayi harus dibawa keluar dari tubuh si ibu segera dan yang paling mungkin adalah dokter akan memilih untuk melakukan C-section atau mengambil bayi menggunakan forceps atau vacuum extractor.

2. Malpresentation atau bayi sungsang

Hal ini terjadi saat posisi bayi menyamping, kaki lebih dulu atau terletak di posisi yang canggung yang membuat bayi sulit untuk keluar. Anda dapat mencoba posisi yang berbeda yang akan membantu bayi kembali ke posisi normal atau dokter mungkin mencoba untuk memberikan tekanan pada perut Anda untuk memindahkan bayi ke posisi normal. Jika tidak berhasil, Anda akan dijadwalkan c-section. C-section diperlukan dalam kasus ini karena ada kemungkinan bahwa kepala bayi mungkin terjebak di jalan lahir sehingga tidak mungkin bagi ibu untuk melahirkan secara normal.

3. Placenta Previa

Hal ini terjadi ketika plasenta menutupi leher rahim sehingga bayi sulit untuk keluar. Hal ini terutama terjadi selama kehamilan, tetapi jika terus berlanjut ketika Anda akan melahirkan, persalinan normal akan dikesampingkan dan Anda akan siap untuk dioperasi. Ketahui dari dokter Anda apa yang membuat mereka memilih c-section daripada persalinan normal sebelum Anda atau pasangan Anda memberikan persetujuan akan operasi c-section.

4. Meconium Aspiration

Mekonium adalah tar seperti zat dalam cairan ketuban yang dihirup oleh bayi Anda. Biasanya ketika jumlahnya rendah, dokter atau bidan dapat membawa bayi keluar secara normal. Jika bayi telah menghirup banyak, maka bayi harus dirawat di perawatan intensif. Meskipun jarang mengancam jiwa, hal ini menyebabkan kesulitan bernapas untuk bayi.

5. Nuchal cord

Ini terjadi ketika tali pusat melilit bayi dengan erat sehingga sulit untuk bernapas. Hal ini biasanya diperbaiki dengan menggunakan vakum. Hal ini terjadi pada sekitar 25% dari kelahiran dan merupakan penyebab keprihatinan hanya jika detak jantung bayi berdetak tidak kembali ke normal.

Komplikasi selama persalinan cukup umum dan normal. Bersiaplah untuk apa pun sebelum Anda pergi ke rumah sakit dan buatlah diri Anda merasa rileks. Apakah Anda tahu komplikasi umum lainnya yang bisa saja terjadi selama persalinan? Silahkan berbagi pendapat Anda di kolom komentar!

Sumber: Magforwomen

Semoga informasi ini berguna. “Share if you think its great information & Like our FB Page

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: