Memilih Lemak Sehat

Cara Untuk Memilih Lemak Sehat Yang Sesuai Dengan Kebutuhan Tubuh Anda

Memilih lemak sehat – Anda mungkin pernah mendengar omega-3 dan omega-6 disebut sebagai “lemak esensial”. Hal ini karena tubuh kita tidak bisa membuatnya dan ini harus diperoleh dari makanan. Kedua asam lemak tak jenuh ini tidak hanya diperlukan untuk kesehatan, tetapi menjaga keseimbangan yang sehat dari keduanya adalah sangat penting. Mari kita bicara mengapa keduanya penting.

Memilih Lemak Sehat

Omega-6 dianggap meningkatkan peradangan dalam tubuh, sedangkan omega-3 membantu mengurangi peradangan. Memiliki terlalu banyak omega-6 dan terlalu sedikit omega-3 dalam makanan telah dikaitkan dengan penyakit jantung, kanker, dan diabetes tipe 2; meningkatkan rasio lemak ini juga dapat membantu Anda untuk menyeimbangkan hormon dan meningkatkan fungsi kekebalan sistem di dalam tubuh.

Omega-6

Mendapatkan omega-6 dalam kondisi tubuh yang sedang diet sangat mudah: kebanyakan orang mungkin mendapatkan cara untuk mendapatkan lebih banyak omega-6 dari yang mereka butuhkan. Omega-6 dapat ditemukan dalam kacang-kacangan, dan biji-bijian, juga pada minyak sayur yang masuk ke susunan yang luas dari makanan ringan olahan. telur, unggas, dan daging semuanya tinggi omega-6 karena hewan yang dijual memakan biji-bijian.

Omega-3

Lemak Omega-3 jauh lebih sulit untuk didapatkan melalui makanan. Ini tidak baik, karena begitu banyak dari kita memerlukan lebih banyak dari omega-3 untuk membentuk rasio seimbang antara omega-6 dengan omega-3. Tapi, bagi Anda yang ingin tahu jenis makanan apa saja yang mengandung omega-3, berikut jenis makanannya:

  • Omega-3 berlimpah dalam lemak ikan yang hidup di air dingin (seperti salmon, tuna, ikan kembung, herring, ikan asin, dan bluefish).
  • Omega-3 juga ditemukan di ikan sarden.
  • Omega-3 ditemukan dalam kuning telur ayam dan daging sapi yang makan rumput.

 

Bagaimana jika Anda tidak makan makanan hewani? Dalam kasus ini bisakah Anda mendapatkan omega-3 yang cukup bagi tubuh? Ya dan Tidak. Sebenarnya ada tiga asam lemak dalam keluarga omega-3 :

  • Alpha-linolenic acid (ALA)
  • Eicosapentaenoic acid (EPA)
  • Docosa- hexaenoic acid (DHA)

ALA ditemukan dalam berbagai makanan, dan jumlah yang layak dapat bersumber dari bahan-bahan nabati seperti biji rami, kenari, dan minyak omega-3, biji chia, dan sayuran berdaun hijau tertentu. Ini sepertinya kabar baik, tapi sayangnya, ALA sendiri tampaknya memiliki nilai yang terbatas untuk kesehatan Anda. (Tubuh dapat mengubah beberapa ALA menjadi EPA dan DHA, tetapi perubahan ini sangat tidak efisien.)

EPA dan DHA jauh lebih bermanfaat. Ini adalah asam lemak yang ditemukan dalam ikan seperti salmon, telur organik, dan daging sapi organik. Jadi jika Anda menikmati makanan ini, pastikan untuk memakannya. Ingat, kandungan omega-3 penting untuk diseimbangkan dengan omega-6.

Jika Anda menghindari makanan hewani yang mengandung omega-3 (atau jika konsumsi makanan Anda hanya kurang dalam memakan omega-3), pertimbangkan untuk memilih omega-3 yang berbentuk suplemen, sehingga penting bagi Anda tidak menjadi kekurangan lemak yang dibutuhkan oleh tubuh. Jika Anda vegetarian atau vegan, Anda dapat menggantinya dengan minyak alga atau minyak ganggang laut. Jika Anda tidak vegetarian atau vegan, Anda dapat mengonsumsi ikan atau minyak krill.

Perhatikan bahwa minyak ikan dan minyak hati ikan bukanlah hal yang sama. Tidak seperti minyak ikan, hati minyak ikan umumnya terbuat dari ikan kod dan kadang-kadang tidak memiliki jumlah tinggi EPA dan DHA, serta minyak ikan (meskipun minyak hati ikan memang mengandung vitamin D).

Sumber: Mindbodygreen

Semoga informasi ini berguna. “Share if you think its great information & Like our FB Page

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: