Mengajarkan Anak Menjadi Lebih Dewasa

Cara Mengajarkan Anak Menjadi Lebih Dewasa

Mengajarkan Anak Menjadi Lebih Dewasa

Sejak kematangan didasarkan pada pendidikan dan pengalaman, tidak ada usia tetap dimana waktu yang tepat bagi anak untuk mencapai kematangan dan menjadi dewasa. Bila Anda ingin anak Anda yang sudah beranjak dewasa bisa memiliki sikap dan tindakan yang dewasa, berikut adalah beberapa cara di mana Anda dapat membantu anak Anda dan mengajarkan anak menjadi lebih dewasa.

  1. Mendapatkan pekerjaan

Setelah mempertimbangkan usia, buat anak Anda melakukan pekerjaan yang dibayar. Anda bisa mempekerjakan anak Anda dan membayar anak Anda sendiri untuk tugas rumah atau anak Anda bisa bekerja di sebuah perpustakaan, cafee, dll. Anak-anak cenderung menyadari nilai uang dan kerja keras hanya ketika mereka bekerja sendiri. Pemahaman tentang uang secara langsung terkait dengan tingkat kematangan mereka. Jadi, memungkinkan anak Anda untuk bekerja dapat menjadi langkah pertama Anda dalam mengajarkan anak Anda tentang kematangan.

Baca: Pekerjaan Paruh Waktu Terbaik Untuk Mahasiswa

  1. Menjaga hubungan keluarga

Anak-anak mencapai kematangan sosial hanya ketika mereka melihat orang tua mereka mempertahankan hubungan dekat dengan keluarga dan teman-teman. Untuk mengajarkan anak Anda bagaimana menghadapi suatu hubungan, dan memahami nilai keluarga dalam kehidupan, Anda akan harus menjaga hubungan erat itu sendiri. Jika Anda terus-menerus berdebat dan bertengkar dengan teman dan keluarga, Anda tidak bisa mengharapkan anak Anda untuk mendapatkan kedewasaan.

  1. Mengajarkan dari pengalaman orang lain

Mungkin sangat sulit untuk mengajari anak Anda semua hal yang benar dan salah dalam kehidupan seperti pelajaran dalam buku teks. Mungkin mustahil untuk mengharapkan anak Anda menjalani setiap keadaan yang mungkin terjadi dan mengalami pelajaran secara langsung. Yang terbaik dalam menangani hal ini adalah dengan mengajarkan anak Anda untuk menjadi dewasa dengan melihat pengalaman orang lain.

  1. Ijinkan anak Anda untuk gagal

Seperti yang biasa dikatakan, tidak ada guru yang lebih baik daripada kegagalan. Biarkan anak Anda mendapatkan pelajaran dan pengalaman mereka secara langsung dalam hidup dari kegagalan pribadi. Hal ini jelas bahwa ketika Anda melihat anak Anda di ambang kegagalan, Anda mungkin ingin untuk campur tangan membantu mereka. Larang diri Anda untuk melakukan hal itu jika hal ini tidak terlalu serius dan biarkan anak Anda gagal dan belajar untuk bangkit kembali.

Baca: Hal Berharga yang Dipelajari dari Kegagalan oleh Anak Anda

  1. Perlakukan anak Anda seperti orang dewasa

Jika Anda ingin mengajarkan anak Anda untuk menjadi dewasa, salah satu hal pertama yang Anda mungkin harus lakukan adalah dengan memperlakukan anak Anda seperti orang dewasa. Anda tidak bisa mengharapkan anak-anak untuk berpikir dan berfungsi seperti orang dewasa jika Anda terus meremehkan mereka dan memperlakukan mereka seperti anak-anak. Hormati apa yang mereka katakan, dengarkan mereka dan tanggapi mereka seperti Anda berhadapan dengan orang dewasa lainnya, tidak peduli seberapa kekanakannya mereka.

  1. Ijinkan anak Anda membuat keputusan mereka sendiri

Salah satu cara yang paling penting dari mewujudkan kematangan pada anak-anak adalah dengan membiarkan mereka mengambil keputusan mereka sendiri. Pengambilan keputusan adalah kualitas yang membangun karakter dan anak-anak harus diperbolehkan untuk membiasakan diri membuat keputusan mereka sendiri dan menghadapi dampak dari keputusan yang dibuat olehnya. Anak Anda akan merasakan kedewasaan jika Anda memberikan dia kebebasan membuat keputusan.

  1. Cobalah untuk memberikan contoh yang ideal

Anak-anak cenderung diam-diam belajar banyak dengan mengamati apa yang orang tua mereka lakukan atau katakan. Suka atau tidak, Anda akan berhasil dalam mengajari anak Anda untuk menjadi dewasa hanya jika Anda menunjukkan kematangan diri. Menampilkan perilaku tidak dewasa di depan anak-anak Anda seperti mabuk, berkelahi dengan teman-teman Anda atau kehabisan uang akan memiliki dampak yang negatif pada anak-anak Anda.

Sumber: Magforwomen

Semoga informasi ini berguna. “Share if you think its great information & Like our FB Page

Please follow and like us:
20
Tagged , , , . Bookmark the permalink.