Mengurangi Asupan Garam

Mengapa Penting Untuk Mengurangi Asupan Garam

Dapatkah Anda membayangkan mengunyah makanan tanpa bumbu di dalamnya? Garam sangat penting untuk menjaga selera kita untuk mendapatkan masakan yang lebih lezat tapi jika berlebihan sangat berbahaya dan dapat mengakibatkan hasil yang berbahaya. Berikut adalah alasan penting mengapa Anda harus mengurangi asupan garam.

Mengurangi Asupan Garam

  1. Dapat menyebabkan peningkatan tekanan darah

Apabila Anda sering cepat marah bahkan untuk situasi yang sederhana sekalipun, Anda harus ingat garam ekstra yang telah Anda konsumsi. Garam memiliki kekuatan untuk meningkatkan tekanan darah dan cukup ampuh untuk berkontribusi pada stroke dan gangguan jantung. Sepertiga dari populasi orang dewasa memiliki permasalahan pada tekanan darah dan ini tidak ada hubungannya  antara usia dan tingkat tekanan darah. Mengurangi asupan garam dan olahraga secara teratur memastikan tingkat tekanan darah Anda berada di bawah kendali.

  1. Dapat menyebabkan kanker perut

Risiko kanker bisa meningkat pada individu yang mengonsumsi garam tingkat tinggi dalam makanan mereka. Helicobacter pylori adalah bakteri yang berkontribusi terhadap gangguan lambung terkait seperti kanker dan maag. Garam merusak lapisan perut Anda, sehingga rentan terhadap bakteri. Pria menghadapi risiko tinggi terkena kanker perut daripada wanita.

  1. Bisa meningkatkan peluang untuk obesitas

Masalah obesitas merupakan epidemi yang sangat umum. Garam dengan sendirinya tidak menyebabkan kenaikan berat badan tapi bisa membuat Anda lebih haus. Jika asupan cairan sebagian besar mengandung gula, maka Anda mengarahkan diri pada masalah obesitas.

  1. Hal ini dapat menyebabkan gangguan ginjal

Batu ginjal dapat menjadi masalah yang menjadi semakin umum saat ini. Garam adalah salah satu penyebabnya. Masalah gangguan ginjal ini dapat berbahaya bila dikombinasikan dengan tekanan darah. Kedua faktor ini menyebabkan kelebihan kalsium yang akan disekresikan oleh ginjal dalam urin. Kalsium yang berkembang dapat menyebabkan batu ginjal. Selanjutnya, tekanan darah dapat menambah regangan pada ginjal sehingga menyebabkan penyakit ginjal.

  1. Dapat menyebabkan kembung

Kembung sering disebabkan oleh retensi air dalam tubuh. Tingginya asupan garam dapat membuat tubuh Anda mempertahankan setidaknya 50 ons air. Dan perempuan yang mengalami kembung dapat mengamati hasil yang berbeda dan langsung ketika mereka menurunkan asupan garam mereka.

  1. Dapat menyebabkan hilangnya kepadatan tulang

Wanita sangat rentan terhadap hilangnya kepadatan tulang dan struktur tulang yang melemah, berkat hormon mereka. Risiko osteoporosis sangat tinggi pada wanita dibandingkan dengan laki-laki. Mengonsumsi garam yang tinggi menyebabkan hilangnya kalsium. Garam yang tinggi berbanding lurus dengan natrium yang tinggi dan natrium yang tinggi berarti tulang yang lemah. Dan ketika banyak kalsium diekskresikan, usus akan menyerap lebih banyak kalsium dan ini diambil dari tulang Anda. Sekarang, itu adalah alasan lain untuk tulang yang melemah.

  1. Dapat memperburuk asma

Hampir 1 dari 11 anak-anak dan 1 orang pada 12 orang dewasa menderita asma. Sementara garam secara tidak langsung bertanggung jawab untuk menyebabkan asma pada anak-anak. Ketika Anda mengurangi asupan garam pada pasien asma, Anda akan mulai mengamati perubahan yang terlihat.

Orang dewasa harus makan tidak lebih dari 6 gram garam sehari dan anak-anak jauh lebih sedikit. Bayi berusia kurang dari satu tahun membutuhkan tidak lebih dari 1 gram garam sehari dan tingkat ini diperoleh dari payudara dan susu formula itu sendiri. Menambahkan garam pada makanan bayi lebih baik tidak dilakukan. Mempertahankan tingkat optimal dari asupan garam mengurangi risiko yang terkait dengan beberapa gangguan kesehatan.

Sumber: Magforwomen

Semoga informasi ini berguna. “Share if you think its great information & Like our FB Page

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: