Menjauhkan Dari Mimpi

Alasan Yang Menjauhkan Dari Mimpi

Kata-kata Anda memiliki kekuatan lebih dari yang bisa Anda bayangkan. Ini semua berasal dari pengalaman internal dan eksternal Anda. Cobalah mengubah kata-kata Anda dan lihat perubahan hidup Anda juga; apa yang Anda pikirkan dan ucapkan bisa membuat Anda menuju ke arah tersebut. Berikut adalah 10 hal yang Anda katakan kepada diri sendiri yang mungkin bisa membunuh impian Anda; beberapa alasan yang menjauhkan dari mimpi Anda.

Menjauhkan dari Mimpi

  1. Saya terlalu takut

Memulai apa yang selalu Anda impikan adalah keberangkatan dari zona kenyamanan Anda. Itu wajar dan normal untuk merasa takut. Daripada membiarkan rasa takut menjadi alasan untuk menghentikan Anda, gunakan rasa takut sebagai barometer untuk mengetahui bahwa Anda berada di jalan yang benar untuk menjalani seluruh kehidupan yang mengagumkan. Pilihan kata-kata baru: “Saya senang dan gembira”.

  1. Saya tidak cukup mampu

Daripada melihat apa yang tidak Anda miliki, lihat sumber daya yang Anda miliki dan bagaimana Anda dapat memanfaatkannya. Mimpi dari dalam diri sendiri sudah cukup untuk memulai. Pilihan kata-kata baru: “Saya memiliki lebih dari cukup”.

  1. Saya memang seperti itu

Apa kebiasaan dan keyakinan yang Anda butuhkan agar bisa bergerak lebih dekat ke impian Anda? Kesadaran diri melahirkan transformasi, sehingga lebih mudah untuk mengambil tindakan. Daripada melihat Anda tidak mampu, lihat di mana Anda dapat tumbuh. Pilihan kata-kata baru: “Aku selalu menjadi versi yang lebih baik dari diriku sendiri”.

  1. Itu terlalu sulit

Mengikuti kata hati Anda membutuhkan usaha. Setiap kali sesuatu terasa sulit, luangkan waktu dan berpikir tentang mengapa Anda melakukannya. Daripada melihat apa yang harus Anda lakukan, lihat apa yang bisa Anda lakukan. Hidup Anda adalah proses.

  1. Itu bisa diambil oleh orang lain

Sangat mudah untuk terjebak dalam bagaimana tindakan kita mempengaruhi orang-orang yang kita cintai. Apakah mereka akan iri? Apakah saya egois? Apakah saya tidak cukup memberi perhatian kepada mereka? Daripada melihat bagaimana Anda akan mengecilkan pengalaman orang lain, lihat bagaimana Anda dapat menginspirasi mereka.

  1. Saya tidak seperti mereka

Kita sering percaya bahwa kita tidak sama seperti para pemimpi dan orang sukses lainnya. Kita percaya bahwa kita tidak seperti mereka, tidak selayak atau semampu mereka.

Daripada merasa tidak memadai atau tidak layak dibandingkan dengan orang lain, gunakan ketekunan mereka sebagai inspirasi untuk melakukan itu semua. Pilihan kata-kata baru: “Aku mampu”.

  1. Saya tidak siap

Permulaan adalah apa yang membuat Anda siap. Melalui tindakan, Anda akan menemukan kejelasan, langkah berikut yang akan diambil, dan semua yang Anda tunggu. Daripada berhenti karena Anda tidak merasa siap, ingat bahwa Anda hanya akan merasa siap ketika Anda mulai. Pilihan kata-kata baru: “Jika tidak sekarang, lalu kapan?”.

  1. Saya tidak pernah melihat itu akan berhasil

Daripada mencari alasan akan kemustahilan, temukan inspirasi untuk tetap gigih dalam mengejar impian Anda. Pilihan kata-kata baru: “Aku adalah perintis “.

  1. Saya sudah mencoba sebelumnya tapi tidak berhasil

Kegagalan mengajarkan Anda apa yang salah dan membantu Anda berusaha lebih dekat dengan apa yang Anda inginkan. Daripada membiarkan batu sandungan mencegah Anda, fokus pada apa yang akan Anda lakukan secara berbeda berikutnya. Pilihan kata-kata baru: “Aku memiliki pengalaman dan pengetahuan”.

  1. Saya tidak ingin orang lain berpikir berbeda tentang saya

Mengapa tidak? Mereka yang benar-benar mencintai Anda akan selalu mencintai Anda. Daripada khawatir tentang bagaimana orang lain mengamati Anda, fokus pada mengikuti kata hati Anda dan hidup sesuai dengan yang Anda inginkan. Bila Anda menghormati diri sendiri, pendapat orang lain tidak ada artinya.

Sumber: MindBodyGreen

Semoga informasi ini berguna. “Share if you think its great information & Like our FB Page

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: