Mitos Seputar Depresi

Mitos Seputar Depresi

Sangat penting bagi kita semua untuk menghilangkan prasangka mitos seputar depresi yang harus masyarakat lebih sadari, agar tidak salah persepsi tentang depresi. Depresi adalah gangguan melemahkan yang bisa sangat sulit untuk dipahami jika Anda belum pernah berada dalam posisi seperti itu. Sangat mudah untuk mengabaikan tingkat keparahan depresi jika Anda tahu sedikit tentang hal itu, jadi luangkan waktu untuk membaca mitos-mitos tentang depresi ini agar Anda lebih sadar terhadap gangguan tersebut.

Mitos seputar depresi

1. Gejala depresi hanya secara mental

Salah satu mitos pertama tentang depresi adalah bahwa semua gejala  hanya ada “di kepala Anda” (baik secara harfiah dan kiasan). Depresi tidak hanya memanifestasikan dirinya secara mental, tetapi juga dapat menyebabkan gangguan pencernaan, sesak dada, kelelahan, dan kesulitan bernapas dan tidur. Banyak orang yang menderita depresi merasakan itu semua pada seluruh tubuh mereka.

2. Depresi pada dasarnya hanya kesedihan

Bagi mereka yang menderita depresi, waktu tidak menyembuhkan semua luka. Dibutuhkan lebih banyak dari sekedar “waktu” untuk membantu Anda mengatasinya. Depresi adalah perasaan luar biasa dari kesedihan yang dapat terjadi tanpa alasan sama sekali dan berlangsung selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun. Ini mempengaruhi Anda secara fisik dan mental dan perlu mendapat perhatian profesional yang serius untuk mendapatkan perawatan yang tepat.

3. Depresi disebabkan oleh peristiwa-peristiwa tertentu

Sementara isu-isu besar dalam hidup seperti kematian anggota keluarga atau kehilangan pekerjaan dapat berfungsi sebagai katalis untuk depresi, depresi tidak perlu menjadi “alasan” tertentu. Salah satu hal terburuk tentang depresi adalah bahwa hal itu bisa terjadi tiba-tiba, yang mengapa penting untuk tidak mengabaikan depresi seseorang. Bahkan jika di luar, hidup mereka tampaknya sangat normal.

4. Orang dengan depresi perlu diobati

Beberapa individu dengan depresi sebenarnya tidak mendapatkan keuntungan dari antidepresan dan menemukan bahwa psikoterapi bekerja untuk mereka dengan jauh lebih baik. Beberapa orang mungkin menemukan bahwa kombinasi dari psikoterapi dan antidepresan bekerja dengan baik. Beberapa mungkin berhenti mengonsumsi antidepresan setelah pengawasan dan mendapatkan lampu hijau dari dokter mereka. Itu benar-benar tergantung pada masing-masing orang, tapi hal ini tentunya tidak menjamin bahwa seseorang dengan depresi akan harus minum obat selamanya.

5. Depresi hanya mempengaruhi perempuan dan kehidupan yang miskin

Depresi mempengaruhi orang-orang dari semua berbeda usia, jenis kelamin, dan status sosial ekonomi. Bahkan beberapa orang yang paling sukses dan tampaknya makmur dapat merasa stres dan gejala ini tidak boleh diabaikan karena posisi mereka dalam masyarakat.

6. Menjadi depresi berarti Anda lemah

Akankah Anda mengatakan kepada seseorang yang memiliki kondisi jantung bahwa mereka lemah? Depresi memilih seseorang, seseorang tidak memilih depresi. Seperti penyakit fisik lainnya, depresi perlu dirawat dan memerlukan perhatian medis. Tidak hanya orang yang lemah yang bisa memiliki depresi.

7. Berbicara tentang depresi membuat lebih buruk

Ada sebuah artikel baru-baru ini tentang betapa pentingnya menggunakan kata depresi sehingga ini menjadi bagian dari umum, bahasa sehari-hari Anda. Dengan cara ini, jika Anda atau seseorang yang Anda kenal memiliki depresi, itu bukan kata yang tabu yang siapa pun tidak harus merasa malu, melainkan topik yang bebas Anda gunakan dan bersikap terbuka tentang hal ini.

Depresi bukanlah sesuatu yang harus dianggap enteng, dan sangat penting bagi setiap orang untuk memahami bagaimana gangguan ini benar-benar dapat melumpuhkan. Mungkin sulit untuk memahami bagaimana rasanya untuk seseorang mengalami depresi, tetapi meningkatkan pengetahuan dan berempati dengan orang-orang yang menderita depresi adalah awal yang baik. Apakah Anda tahu mitos lain yang berhubungan dengan depresi?

Sumber: Health Allwomenstalk

Semoga informasi ini berguna. “Share if you think its great information & Like our FB Page

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: