Mitos Seputar Kanker Payudara

Mitos Seputar Kanker Payudara

Mitos Seputar Kanker Payudara

Satu dari delapan wanita memiliki resiko kanker payudara dalam hidupnya. Pikirkan semua wanita dalam hidup Anda: Anda, ibu Anda, adik, teman, sulit untuk membayangkan bahwa Anda, atau beberapa dari mereka, mungkin terserang penyakit mengerikan ini. Tapi terlepas dari ketakutan ada harapan, karena semakin banyak wanita yang didiagnosis sejak awal bisa sepenuhnya mengobati kanker dan membuat pemulihan penuh, terus menjalani kehidupan mereka, membesarkan anak-anak mereka, menikmati keberadaan cucu mereka. Ini sangat penting untuk mengetahui bagaimana cara terbaik untuk mendeteksi kanker sejak awal untuk menyelamatkan hidup Anda – karena bahkan beberapa minggu dapat berarti perbedaan besar, perbedaan antara hidup dan mati. Jika Anda berusia lebih dari 40, Anda harus melakukan mammogram tahunan, dan jika Anda berusia lebih dari 20, Anda seharusnya melakukan ujian payudara sendiri setiap bulan, dengan ujian klinis setidaknya setiap tiga tahun. Tapi juga penting untuk mengetahui perbedaan antara yang valid, informasi yang berguna, dan mitos; karena informasi yang baik adalah senjata yang sangat baik dalam memerangi penyakit ini, juga. Berikut ini adalah 7 mitos seputar kanker payudara.

1. Hanya wanita yang bisa memilikinya

Hal ini tidak benar sama sekali. Pria juga dapat terkena kanker payudara, sama seperti wanita dengan dada yang kecil, bahkan kucing dan anjing dapat memiliki kanker payudara. Jadi jika suami atau kekasih memiliki benjolan, sesuatu yang baru, mereka harus mengunjungki dokter untuk memeriksanya. Bahkan, 500 orang meninggal akibat kanker payudara di Amerika Serikat setiap tahun.

2. Latar belakang keluarga berarti segalanya

Hal ini tidak sepenuhnya benar. Sementara memiliki riwayat keluarga kanker payudara dapat berarti risiko lebih untuk Anda, kurang dari 20% dari wanita yang menderita kanker payudara memiliki anggota keluarga yang juga telah terserang itu. Sangat penting untuk mengetahui bahwa risiko Anda meningkat, sehingga Anda lebih cenderung untuk ingat untuk melakukan pemeriksaan diri bulanan Anda, dan untuk melakukan mammogram tahunan Anda, tapi latar belakang keluarga bukanlah hukuman mati.

3. Benjolan selalu berarti kanker

Hal ini tidak benar sama sekali. Beberapa wanita memiliki kista yang rawan secara alami atau jaringan payudara yang kurang halus. Jadi kadang-kadang, benjolan tidak berarti sesuatu yang menakutkan sama sekali. Satu-satunya cara untuk tahu dengan pasti, dan untuk mendapatkan ketenangan pikiran, adalah dengan melaporkan benjolan baru ke dokter Anda segera, bahkan jika Anda telah diberitahu di masa lalu bahwa payudara Anda mungkin rentan terhadap kista.

4. Benjolan kanker terasa berbeda dari benjolan jinak

Hal ini bisa benar, tapi penting untuk mengetahui bahwa beberapa tumor kanker payudara atau benjolan terasa sama persis dengan yang tidak berbahaya, atau jinak. Penting untuk melaporkan setiap benjolan baru ke dokter Anda segera, bahkan jika Anda berpikir rasanya tidak berbahaya.

5. Wanita Afrika Amerika memiliki resiko lebih besar, tetapi wanita kulit putih lebih sering meninggal

Kenyataannya, yang sebaliknya adalah benar. Untuk banyak alasan, wanita kulit putih lebih mungkin didiagnosis dengan kanker payudara, namun wanita Afrika Amerika lebih mungkin untuk meninggal karena itu.

6. Pil KB bisa memberikan kanker payudara

Untuk wanita di atas 45 tahun, ini mungkin benar, tapi karena pil KB modern mengandung dosis yang jauh lebih rendah dari hormon, itu tidak mungkin menyebabkan kanker pada wanita yang lebih muda, atau wanita yang mulai mengonsumsi pil KB baru-baru ini. Juga, perlu dicatat bahwa mengonsumsi pil KB dapat mengurangi resiko terkena kanker ovarium atau kolorektal.

7. Jika Anda mengembangkan kanker payudara, Anda harus melakukan mastektomi

Hal ini juga tidak benar, meskipun dalam beberapa kasus, hal itu memang diperlukan. Tergantung pada stadium kanker payudara, onkologi Anda (seorang dokter yang mengkhususkan diri dalam mendiagnosis dan mengobati kanker) dapat merekomendasikan kemoterapi, radiasi, terapi hormon atau biologi, lumpectomy, mastektomi, atau kombinasi dari semuanya. Diagnosis kanker payudara, terutama jika itu terdeteksi cukup awal, tidak selalu berarti Anda akan kehilangan payudara Anda.

Sumber: Allwomenstalk

Semoga informasi ini berguna. “Share if you think its great information & Like our FB Page

Please follow and like us:
20
Tagged , , , . Bookmark the permalink.