Mitos Tentang Alkohol yang Salah

Mitos Tentang Alkohol Yang Salah

Mitos Tentang Alkohol yang Salah

Dalam tujuan untuk tetap sadar dan masih dapat minum alkohol sepuas hati, ada banyak aturan yang kita ikuti. Ini disebut “aturan” yang telah dipelajari selama bertahun-tahun terutama dari desas-desus dan mungkin memiliki atau mungkin tidak memiliki dukungan logis atau ilmiah. Untuk bisa melalui malam dengan mengonsumsi alkohol, satu-satunya cara yang sempurna mungkin untuk minum tidak secara berlebihan. Sebagian besar “aturan” sebenarnya mitos dan dapat dengan mudah rusak oleh logika serta penalaran ilmiah. Di bawah ini adalah 8 mitos tentang alkohol yang salah.

  1. Mencampur alkohol dengan kafein akan membuat Anda “tajam”

Jika Anda berpikir mencampur alkohol dengan kafein baik itu dengan mencampur diet cola atau minum kopi akan membuat Anda “tajam”, Anda sangat salah! Kombinasi kafein dan alkohol sebenarnya cukup berbahaya karena kafein membuat Anda merasa lebih berenergi dan Anda mungkin berakhir minum lebih dari batas toleransi Anda.

  1. Beberapa orang memiliki toleransi yang tinggi

Tidak ada orang yang memiliki toleransi yang tinggi. Beberapa orang dapat minum lebih dari yang lain karena alkohol membutuhkan waktu lebih lama untuk menunjukkan efeknya dalam tubuh mereka. Jadi, mereka tampaknya memiliki toleransi yang tinggi karena tubuh mereka memproses alkohol secara berbeda. Ini sebenarnya berbahaya karena mereka tidak segera sadar apakah mereka memiliki cukup alkohol atau tidak dan pada saat mereka sadar, mereka mungkin telah minum terlalu banyak.

  1. Minum bir setelah minuman keras mengurangi mabuk

Jika Anda telah mengonsumsi minuman keras, minum bir atau minuman lain yang lebih ‘lunak’ setelahnya, itu tidak akan mengurangi mabuk Anda dengan cara apapun. Apakah itu bir atau vodka atau wiski, alkohol tetaplah alkohol. Tidak peduli apa yang Anda minum, Anda harus dapat memberitahu diri Anda sendiri berapa banyak yang cukup dan kapan Anda harus berhenti.

  1. Anggur yang memiliki umur lebih tua lebih baik

Anggur juga memiliki tanggal kadaluwarsa dan melewati itu akan memperburuk kualitas maupun konten antioksidan. Namun, itu tergantung pada kualitas anggur tersebut sebenarnya. Beberapa anggur dimaksudkan untuk dikonsumsi dalam satu tahun produksi sementara yang lain dapat disimpan di gudang anggur selama beberapa tahun sehingga mencapai kualitas puncaknya.

  1. Makan sebelum minum membuat Anda tetap sadar

Makanan besar hanya akan menunda alkohol yang diserap oleh tubuh karena lapisan perut akan tertutup oleh makanan. Ketika Anda minum pada waktu perut kosong, alkohol mencapai aliran darah Anda dengan lebih cepat. Makan sebelum minum hanya akan menunda proses ini karena makanan harus dicerna terlebih dahulu, dan ketika perut sudah selesai mencerna, proses penyerapan akan dimulai.

  1. Makan sebelum tidur mengurangi mabuk

Makan sebelum tidur tidak membantu karena alkohol telah diserap oleh tubuh. Jika Anda berpikir makan makanan ringan dengan lemak berat seperti pizza atau burger akan membuat Anda merasa lebih baik, Anda keliru. Bahkan, kombinasi makanan berminyak dan alkohol bahkan lebih buruk karena dapat menyebabkan refluks asam dan gangguan pencernaan. Makan makanan ringan sebelum minum adalah pilihan yang lebih baik, tetapi minum secukupnya adalah yang terpenting.

  1. Kopi dan mandi air dingin akan membuat Anda sadar

Menyingkirkan mabuk tidaklah mudah dan tidak ada yang dapat Anda lakukan yang akan membantu. Secangkir kopi dan mandi air dingin dapat membangunkan Anda atau membuat Anda lebih waspada sedikit, tapi mabuk membutuhkan waktu hingga berakhir.

Sumber: Magforwomen

Semoga informasi ini berguna. “Share if you think its great information & Like our FB Page

Please follow and like us:
20
Tagged , , , . Bookmark the permalink.