Pelajaran Hidup yang Diajarkan dari Hubungan

Pelajaran Hidup yang Diajarkan dari Hubungan Anda

Pelajaran Hidup yang Diajarkan dari Hubungan

Anda mungkin pernah mendengar orang berbicara tentang cinta pertama mereka. Cinta pertama biasanya meninggalkan kesan yang lebih mendalam pada kehidupan Anda. Hubungan nyata pertama Anda dikemas dengan pelajaran dan pembelajaran, dan jika itu tidak berlangsung selamanya, Anda tetap masih bisa mengambil pelajaran untuk hubungan selanjutnya. Apakah Anda ingin memeriksa apakah Anda telah melewatkan sesuatu dalam hubungan serius Anda sebelumya? Berikut adalah pelajaran hidup yang diajarkan dari hubungan.

  • Privasi bukanlah hal yang buruk

Ketika Anda pertama kali berada dalam sebuah hubungan, Anda ingin memberitahu semua orang. Ini tidak biasa bagi Anda untuk menjadi sedikit seperti groupie – Anda akan memprioritaskan hal-hal sehingga Anda dapat menghabiskan lebih banyak waktu dengan pasangan Anda, media sosial Anda akan penuh dengan tulisan-tulisan cinta, dan Anda akan berbicara tentang mereka kepada siapa pun yang akan mendengarkan Anda. Tapi ketika itu berakhir, Anda bisa sering merasa menyesal karena telah membiarkan begitu banyak orang tahu mengenai hubungan Anda dengannya dahulu. Terkadang lebih baik untuk memiliki hal-hal hanya di antara Anda berdua – bahkan ketika itu bukan tentang putusnya hubungan Anda, hanya tentang memiliki beberapa momen manis bersama-sama. Privasi bukanlah hal yang negatif dan itu adalah hal yang baik-baik saja.

  • Ini benar-benar terasa sangat mudah untuk menjadi orang itu

Semua orang selalu mengatakan bahwa mereka tidak akan pernah mencampakkan teman-teman mereka untuk seorang pria, atau mengatakan hal-hal yang cengeng, atau merasa cemburu, atau memaksa pasangan untuk melakukan sesuatu yang tidak membuat mereka merasa tertarik akan hal itu. Tetapi ketika Anda berada dalam hubungan itu sendiri, itu bisa jauh menjadi lebih sulit. Anda melakukan semua hal-hal yang Anda katakan bahwa Anda tidak akan pernah melakukannya, karena Anda tiba-tiba mengerti mengapa orang lain melakukan hal-hal tersebut ketika sudah berada di dalam hubungan.

  • Persahabatan Anda tumbuh

Hubungan nyata pertama Anda adalah waktu dimana itu merupakan pengujian untuk persahabatan. Tiba-tiba, teman tidak lagi menjadi prioritas nomor satu Anda. Mereka bukan lagi orang-orang pertama yang akan Anda datangi ketika Anda sedang merasa sedih. Anda tidak akan menceritakan semuanya lagi kepada mereka. Bahkan, Anda mungkin akan memberitahu mereka jauh lebih sedikit hal dari yang biasanya Anda lakukan, karena Anda tidak akan dapat menceritakan kencan yang lucu dan pasangan Anda mungkin akan menjadi sedikit membosankan setelah beberapa saat. Menyeimbangkan hubungan antara teman dan pasangan bisa menjadi hal yang sulit. Anda tidak akan kehilangan teman sejati Anda, bagaimanapun juga, persahabatan Anda hanya akan tumbuh.

  • Itu tidak semuanya gila

Tahap-tahap awal yang gila, bersemangat, tidak bisa berkonsentrasi pada hal lain selain cinta tidak akan bisa bertahan selamanya. Maksudnya, Anda perlu mempertahankan pekerjaan dan bertemu dengan teman-teman Anda dan menjalani hidup. Anda tidak dapat melakukan itu jika Anda menghabiskan seluruh waktu Anda dengan menghitung mundur kapan Anda akan kembali bertemu dengan pasangan Anda. Setelah selesai tahap yang manis, Anda akan beralih ke tahap yang nyaman, lambat, dan tidak terlalu intens. Ini masih ada cinta, tapi itu berbeda. Itu tidak apa-apa juga. Anda tidak akan bisa menjaga kegilaan tersebut tanpa merasakan kegilaan itu sendiri.

Sumber: Allwomenstalk

Semoga informasi ini berguna. “Share if you think its great information & Like our FB Page

Please follow and like us:
20
Tagged , , , . Bookmark the permalink.