Pengaruh Pestisida Terhadap Kesehatan

Pengaruh Pestisida Terhadap Kesehatan Anda

Ada banyak hal yang perlu Anda ketahui tentang pestisida. Jika Anda menganggap bahwa pestisida dimaksudkan untuk membunuh serangga, gulma, dan penyakit; Anda akan tahu bagaimana ini bisa merusak kesehatan Anda. Sayangnya, penggunaan pestisida telah meledak dalam beberapa dekade terakhir. Salah satu alasannya adalah karena tanaman rekayasa genetika yang telah menyebabkan penciptaan gulma super yang membutuhkan pestisida yang lebih banyak dan lebih kuat. Jumlah pestisida yang digunakan adalah salah satu hal yang perlu Anda ketahui tentang pestisida, tetapi ada lebih banyak fakta yang harus Anda sadari tentang pengaruh pestisida terhadap kesehatan Anda.

 

Pengaruh Pestisida terhadap Kesehatan

1. Beban Pestisida

Beban pestisida mengacu pada jumlah pestisida yang berbeda yang digunakan pada tanaman tunggal. Sementara ada batas pada jumlah pestisida tunggal yang digunakan pada tanaman, tidak ada batasan berapa banyak pestisida yang berbeda dapat digunakan. Hal ini telah menghasilkan beberapa makanan yang memiliki banyak pestisida yang berbeda didalamnya. Apa yang peneliti medis tahu adalah masing-masing pestisida dalam diri individu memiliki efek merugikan pada kesehatan.

2. Kesehatan Otak

Ada pestisida tertentu yang mempengaruhi perkembangan neuron dan struktur otak, yang dapat berdampak pada proses pembelajaran dan memori. Neonicotinoids, organofosfat, dan karbamat adalah beberapa pestisida yang berbahaya bagi otak. Pestisida ini juga mengganggu transmisi sinyal saraf dan menyebabkan kebingungan. Pestisida ini merupakan masalah bagi semua orang, terutama bagi wanita hamil karena bayi yang belum lahir bisa terkena bahan kimia ini ketika otak mereka berkembang. Karena penggunaan pestisida tersebar begitu luas, satu-satunya cara untuk mencegah paparan pestisida dan masalah perkembangan otak adalah dengan membeli produk organik.

3. Masalah Perkembangan Pada Anak

Terkena neurotoksin dan endokrin yang ada pada pestisida dalam rahim dapat menempatkan bayi pada peningkatan risiko terhadap gangguan perhatian dan bahkan gangguan spektrum autisme. Pestisida juga telah dikaitkan dengan cacat lahir, gangguan kognitif, dan gangguan reproduksi. Kabar baiknya adalah peneliti telah menemukan bahwa setelah beralih ke produk organik, tidak lagi terdeteksi dalam sampel urin dari anak-anak. Jadi, tidak pernah terlalu terlambat untuk membuat perubahan.

4. Kesehatan Reproduksi

Setiap pestisida bisa mempengaruhi kesehatan reproduksi. Endosulfan misalnya, menghasilkan tertundanya masa pubertas pada anak laki-laki, sementara atrazin menyebabkan masalah menstruasi, jumlah sperma rendah, dan bayi dengan berat badan saat lahir rendah. Pestisida lain, seperti alachlor dan diazinon dapat mengakibatkan penyimpangan sperma. Selain masalah reproduksi ini, paparan pestisida juga telah dikaitkan dengan keguguran dan masalah kesuburan.

5. Alergi

Dari sekian banyak masalah kesehatan yang disebabkan oleh pestisida, alergi adalah salah satu masalah yang lebih mengejutkan. Penelitian telah menunjukkan bahwa ada kemungkinan peningkatan mengembangkan alergi akibat paparan pestisida. Tampaknya pestisida menurunkan toleransi tubuh terhadap makanan. Salah satu teori tentang mengapa hal ini terjadi karena pestisida merusak usus, sehingga memudahkan alergen untuk melalui dinding usus.

6. Penyakit

Ironisnya, penggunaan pestisida telah ditemukan dapat menyebabkan norovirus, yang menyebabkan diare, mual, muntah, demam, sakit dan nyeri. Alasan pestisida telah dikaitkan dengan norovirus adalah karena air yang digunakan untuk menyemprot pestisida sering terkontaminasi dengan kotoran. Untuk melindungi diri dari norovirus, selalu cuci produk Anda walaupun itu makanan organik. Meskipun makanan organik memiliki kontaminan yang jauh lebih sedikit, masih mungkin bisa memiliki patogen seperti konvensional.

7. Kanker

Pestisida dikenal sebagai karsinogen, karena menumpuk dalam tubuh, ini menempatkan orang pada risiko lebih besar untuk kanker. Petani dan buruh tani yang lebih sering terpapar pestisida daripada penduduk lainnya memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker. Juga semua orang yang terpapar pestisida berada pada risiko tinggi terhadap kanker.

Dengan membeli produk organik, Anda akan meminimalkan resiko dari terpapar pestisida. Apakah Anda sudah mencoba untuk membatasi paparan pestisida di makanan Anda? Cuci bersih produk bahan makanan yang akan Anda makan dan olah dengan matang.

Sumber: Health Allwomenstalk

Semoga informasi ini berguna. “Share if you think its great information & Like our FB Page

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: