Perang Mempengaruhi Pikiran

Bagaimana Perang Mempengaruhi Pikiran Prajurit

Dampak perang yang dialami dan dirasakan oleh para prajurit memilih untuk tidak membicarakan hal itu di masa depan. Oleh karena itu, tidak diragukan lagi bahwa perang mempengaruhi pikiran semua orang yang terlibat di dalamnya. Tapi, sudah pasti para prajurit yang paling sangat terpengaruh karena mereka menyaksikan semuanya terjadi di depan mata mereka. Mereka terus-menerus berada di bawah tekanan yang tidak manusiawi untuk melakukan yang terbaik, merumuskan strategi dan mengikuti perintah pada waktu yang sama. Mereka menyaksikan sifat manusia yang paling kejam, mereka melihat kebrutalan yang paling buruk dan mereka kehilangan teman dan kolega mereka secara tiba-tiba dan tak terduga, sementara pada saat yang sama yang juga mengkhawatirkan keselamatan mereka sendiri dan apa yang akan terjadi dengan keluarga mereka jika sesuatu terjadi pada mereka. Dengan semua ketidakpastian dan bahaya yang harus mereka hadapi ini akan menghasilkan efek psikologis jangka panjang seumur hidup jika mereka berhasil bertahan hidup perang. Di bawah ini adalah bagaimana perang mempengaruhi pikiran prajurit.

Perang Mempengaruhi Pikiran

  1. Post Traumatic Stress Disorder

Post Traumatic Stress Disorder atau PTSD didiagnosis pada sebagian besar prajurit perang. Ini adalah kondisi di mana peristiwa traumatis tertentu atau kecelakaan meninggalkan kesan pada pikiran korban. Jika seorang prajurit melihat teman sekarat di depan mata mereka atau menjadi saksi kematian brutal dalam jarak dekat, adegan itu tetap terukir dalam jiwa mereka dan mereka bisa menghidupkan kembali kenangan tersebut berulang-ulang; dan ini pasti akan mengganggu aktivitas normal mereka sehari-hari. Pasien PTSD merasa sulit untuk tidur dan sering mengalami mimpi buruk yang berkaitan dengan trauma tertentu. Mereka juga cenderung bereaksi kuat terhadap setiap peristiwa yang mengingatkan mereka dari trauma atau pada apapun yang berhubungan dengan itu.

  1. Halusinasi

Halusinasi adalah masalah umum di antara prajurit. Seringkali otak mereka membuat mereka percaya bahwa mereka berada di adegan perang ketika mereka sedang tidur atau ketika sedang dalam kondisi pengaruh obat-obatan atau alkohol. Halusinasi tersebut juga dapat terjadi selama terjaga.

  1. Shell Shock

Shell shock adalah reaksi terhadap pengalaman pemboman dalam jarak dekat. Hal ini disebabkan terutama oleh pemboman intensitas tinggi yang memiliki kesan mendalam pada para prajurit. Mereka mengalami saat-saat tak berdaya ekstrim yang kemudian terwujud dalam serangan panik, ketakutan, dan pikiran irasional. Shell shock pada dasarnya adalah hilangnya kontrol diri dan rasa menyerah di bawah tekanan yang tidak dapat diatasi.

  1. Perilaku asosial

Mereka cenderung menghindari interaksi sosial dan keintiman karena banyak alasan. Mereka menghindari tempat-tempat ramai karena suara keras mengingatkan mereka pada orang-orang yang berteriak, tembakan dan pemboman selama masa perang. Mereka juga menghindari keintiman fisik dan hubungan romantis karena mereka merasa sulit untuk mendekati siapa pun setelah melihat teman-teman dekat dan rekan mereka mati tak berdaya di depan mata mereka. Mereka takut bahwa nasib yang sama menimpa seseorang yang mereka cintai, mereka tidak akan mampu menanggungnya lagi. Dengan demikian, mereka menghindar untuk bersosialisasi.

  1. Depresi akut

Beberapa trauma, guncangan dan ketakutan yang disaksikan dan dialami oleh tentara selama perang membuat mereka tidak mampu mengatasi pikiran dan perasaan mereka. Mereka menjadi lemah secara psikologis dan menjadi rentan terhadap depresi. Mereka sering mengonsumsi obat-obatan dan alkohol karena ini, sehingga memperparah masalah mereka. Dengan perawatan yang tepat, terapi perilaku dan konseling psikologis, gejala dan depresi ini pada akhirnya dapat diatasi.

  1. Kecenderungan bunuh diri

Kengerian perang kadang-kadang membuat beberapa prajurit shock dan akhirnya bunuh diri. Kecenderungan bunuh diri telah terlihat di banyak tentara perang karena mereka merasa sulit untuk berdamai dengan kengerian yang mereka saksikan. Sama seperti depresi, ini juga bisa diatasi dengan bantuan profesional yang memadai.

Sumber: Magforwomen

Semoga informasi ini berguna. “Share if you think its great information & Like our FB Page

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: