Perlukah Sarapan Pagi

Perlukah Sarapan Pagi? Apakah Anda Sungguh Memerlukan Sarapan?

Perlukah Sarapan Pagi

Perlukah sarapan pagi? Kearifan tradisional yang sungguh-sungguh disiapkan oleh ahli diet ceria pada segmen kesehatan TV pagi adalah bahwa Anda harus sarapan. Mantranya adalah bahwa “sarapan adalah makan yang paling penting” dan sarapan menetapkan nada untuk metabolisme yang optimal sepanjang hari. Memang ada ilmu untuk mendukung hal ini. Penelitian menunjukkan jika Anda makan sarapan dari sereal manis, atau kue halus, atau roti putih dengan selai; gula darah Anda akan meroket, menghasilkan ledakan kompensasi dari insulin. Dalam beberapa jam, gula darah Anda akan hancur, dan Anda akan kembali lapar. Hipoglikemia akan mengirimkan nafsu makan dan suasana hati Anda untuk mengikuti sisa hari itu.

Bahkan, sebuah penelitian baru menunjukkan bahwa protein kaya dari sarapan dapat membantu mencegah ngemil yang tidak sehat di malam hari. Penelitian lain menunjukkan bahwa remaja yang makan sarapan lebih rendah berisiko sindrom metabolik 27 tahun kemudian, bila dibandingkan dengan pemakan sarapan yang sehat.

Bagaimana dengan waktu sarapan di sekitar olahraga pagi?

Ada banyak keterangan yang salah di luar sana. Beberapa situs web olahraga yang tampaknya otoritatif mengklaim, dengan sedikit pembuktian, bahwa penting untuk mengkonsumsi beberapa karbohidrat sebelum olahraga pagi “memungkinkan tubuh untuk membakar lemak lebih mudah”. Tapi ketika teori ini baru-baru ini diuji dalam sebuah penelitian di Belgia, hal ini muncul dengan singkat.

Peneliti merekrut 28 pria yang sehat dan aktif, dan dibagi menjadi tiga kelompok : Satu kelompok mendapat sarapan oktan khusus yang tinggi tanpa olahraga, yang kedua mengonsumsi sarapan sebelum berolahraga, dan kelompok ketiga makan setelah menyelesaikan olahraga mereka.

Seperti yang sudah bisa diduga, setelah beberapa minggu, pria yang tidak melakukan senam memperoleh kenaikan berat badan rata-rata enam kilogram. Kelompok yang makan sarapan besar sebelum berolahraga juga bertambah berat badannya, tetapi hanya sebanyak setengahnya. Sebaliknya, kelompok yang mengonsumsi makan setelah latihan mereka tidak menambah berat badan, dan tidak menunjukkan tanda-tanda resistensi insulin.

Jadi apakah ini ide yang baik untuk melewatkan makan sampai makan siang?

Mungkin, jika Anda seorang yang jarang berolahraga pagi, mengambil hari libur dari bekerja, tidak apa-apa untuk melewatkan sarapan. Tapi jika Anda seorang yang senang berolahraga pagi, sudah menunjukkan bahwa asupan makanan yang tepat dalam waktu satu jam untuk menyelesaikan olahraga terutama dari protein dan lemak sehat, bersama dengan beberapa kualitas indeks glikemik rendah karbohidrat memfasilitasi pemulihan otot dan konsolidasi kekuatan.

Jadi yang manakah Anda? Seorang yang melakukan sarapan? Atau terlambat sarapan? Jelas itu masalah yang berbeda untuk orang yang berbeda, tapi inilah petunjuknya : jika Anda melewatkan sarapan, atau memulai hari dengan karbohidrat makanan ringan minim dan Anda mendapati diri Anda tidak dapat mengonsumsi makanan hingga terlalu dekat dengan waktu tidur, cobalah substansial dengan sarapan kaya protein. Makan pertama Anda dapat membantu menstabilkan gula darah, menjaga Anda dari nafsu makan yang naik turun.

Di sisi lain, jika Anda merasa mual setelah makan pagi Anda, pastikan bahwa gula halus, alergen atau bahan kimia dalam sarapan Anda tidak memicu gejala ini. Menghilangkan gluten, susu, pengawet dan atau pewarna makanan buatan dapat meredakan mual pasca sarapan Anda.

Makanan padat yang terbaik untuk ide sarapan adalah jus atau minuman yang diblender, transit yang cepat melalui perut akan membuang gula dengan cepat ke dalam aliran darah Anda, memicu hipoglikemia yang reaktif.

Jika Anda memilih untuk yang lebih lembut, Anda dapat menambahkan beberapa sendok bubuk protein untuk buah segar atau buah yang beku, menambah lemak sehat dengan satu atau dua sendok makan minyak kelapa ekstra murni, setengah buah alpukat atau kenari yang dapat menghancurkan lemak memperlambat pengosongan lambung akibat mengkonsumsi makanan lembut dan mempertimbangkan sumber serat seperti chia, rami, atau biji rami-yang juga bertindak sebagai karbohidrat dalam makanan lembut. Pastikan Anda memakan makanan yang tepat untuk jenis sarapan Anda!

Sumber: Mindbodygreen

Semoga informasi ini berguna. “Share if you think its great information & Like our FB Page

Please follow and like us:
20
Tagged , , , , , . Bookmark the permalink.