Pernikahan yang Sukses

Seperti Apa Pernikahan yang Sukses?

Pernikahan yang Sukses

Semua pasangan memiliki banyak pasang surut dalam kehidupan mereka. Tapi pastinya semua orang mendambakan sebuah pernikahan yang sukses dalam membina rumah tangga. Sebuah hubungan jarak jauh, karir yang menuntut, kebutuhan orangtua, dan kemudian diri kita menjadi orang tua. Tapi kita tidak bisa menyalahkan waktu down kita sepenuhnya pada keadaan. Ketika kita berjuang adalah saat di mana kita melupakan komponen kunci dari jatuh cinta benar-benar terhubung dengan satu sama lain.

Ketika kita berhenti merasa penasaran dengan perspektif, motivasi, dan pengalaman hidup pasangan kita dalam cara di mana orang jatuh cinta, hal-hal bisa menjadi goyah. Kurangnya keterkaitan menghasilkan hubungan yang terasa statis. Ini menjadi sebuah entitas tetap dalam pikiran kita, dengan karakteristik yang telah ditetapkan, kurang lebih tidak berubah. Hubungan kita. Menjadi kata benda.

Tapi bayangkan jika hubungan didefinisikan oleh tindakan sebaliknya. Terus-menerus memperbarui, dan selalu berubah dalam sifatnya. Dua orang yang berhubungan satu sama lain, hari ke hari dan waktu ke waktu. Berkaitan. Sebuah kata kerja.

Dalam hubungan apapun, di setiap saat, kita bisa memilih bagaimana cara untuk berhubungan. Apakah tindakan kita sejalan dengan jatuh cinta lagi dan lagi, atau apakah kita menjadi terpisah dan terbagi?

Ketika hal-hal mulai terasa mati dalam hubungan Anda, Anda harus bertanya pada diri sendiri pertanyaan-pertanyaan di bawah ini untuk membantu membawa Anda kembali ke jalan yang berkaitan yang mendukung pernikahan yang berhasil dan membuat Anda jatuh cinta lagi dengan pasangan Anda.

  1. Apakah kita menjalani hidup seperti kita berada di dalam tim yang sama?

Hubungan permusuhan adalah hubungan yang tidak menyenangkan, tidak peduli siapa yang terlibat di dalamnya. Tapi dinamis agresif adalah hal yang sangat menyakitkan dalam hubungan, ketika rasanya seperti Anda dan pasangan Anda berlawanan terhadap satu sama lain. Jika Anda merasa diri Anda tergelincir ke dalam pola ini, coba hubungkan kembali pada visi atau tujuan bersama. Bekerja ke arah itu bersama-sama dapat membantu membalikkan keadaan.

  1. Apakah kita meluangkan waktu untuk satu sama lain?

Ini mengenai waktu yang berkualitas, waktu yang menumbuhkan hubungan nyata. Mungkin setelah makan malam. Mungkin di tempat tidur ketika Anda pertama kali bangun. Mungkin itu melakukan kegiatan yang Anda berdua nikmati. Apa pun yang sesuai untuk Anda, hanya temukan kesempatan untuk benar-benar terhubung dan membuatnya menjadi prioritas sesering mungkin.

Baca: Cara Meningkatkan Kualitas Hidup yang Cukup Signifikan

  1. Apakah kita perlu bantuan (dari seorang profesional) untuk membuat kita terhubung kembali dengan baik?

Hubungan memicu perjalanan yang mendalam, jadi bergerak maju dari cerita lama di masa lalu dan pola bisa menjadi hal yang benar-benar rumit. Pihak ketiga yang netral dapat membantu Anda melihat ke bawah mengenai apa yang sebenarnya terjadi, dan menawarkan cara-cara alternatif yang berkaitan di mana momen itu akan menjadi tak ternilai harganya.

  1. Apakah saya merasa ingin tahu tentang apa yang pasangan saya benar-benar butuhkan?

Ketika Anda sudah dekat dengan seseorang untuk waktu yang lama, mudah untuk berpikir bahwa Anda tahu apa yang mereka pikirkan atau bagaimana perasaan mereka tentang sesuatu tanpa bertanya pada mereka.           Orang-orang tidak akan tetap sama, kita terus berkembang. Bersikap penasaran terhadap pasangan Anda adalah cara yang bagus untuk menunjukkan kepada mereka bahwa Anda peduli dan itu akan memperdalam koneksi Anda.

  1. Apakah saya terlalu banyak mengeluh tentang hubungan saya?

Mungkin Anda pernah mendengar ungkapan, Energi pergi ke mana perhatian mengalir. Hal ini berlaku untuk hal yang positif dan negatif di mana kita memberikan perhatian kita. Untuk itu, sesekali melampiaskan adalah hal yang wajar; tetapi ketika Anda menghabiskan waktu dengan bercerita dan menceritakan kembali kisah-kisah Anda tentang semua kesalahan pasangan Anda, cerita-cerita tersebut menjadi apa yang mendefinisikan mereka dalam pikiran Anda. Bayangkan jika Anda menghabiskan jumlah waktu yang sama berbicara tentang apa yang Anda sukai tentang mereka.

Sumber: Mindbodygreen

Semoga informasi ini berguna. “Share if you think its great information & Like our FB Page

Please follow and like us:
20
Tagged , , , . Bookmark the permalink.