Tanda-tanda Depresi pada Anak

Tanda-tanda Depresi pada Anak

Tanda-tanda Depresi pada Anak[IklanGA] Kata ‘masa kanak-kanak’ membangkitkan perasaan bahagia dan kepolosan. Oleh karena itu, mungkin tampak sulit untuk percaya bahwa anak-anak dapat merasa depresi juga. Tapi itu adalah kenyataan yang harus Anda hadapi. Seorang anak yang depresi membutuhkan bantuan dan dia tidak tahu bagaimana caranya meminta bantuan itu. Jadi, orang tua dan pengasuh lainnya harus jeli untuk mengenali tanda-tanda depresi pada anak sehingga dapat memberikan mereka bantuan yang tepat waktu dan bimbingan. Berikut adalah daftar 18 tanda-tanda yang mungkin berarti bahwa anak Anda merasa depresi.

  • Anak Anda merasa sedih dan suram sebagian besar waktu dan sering tanpa alasan yang jelas.
  • Anak Anda mengalami dorongan kuat untuk menangis tanpa alasan langsung.
  • Suka menyendiri dan mencoba untuk mengisolasi dirinya dari teman-teman dekat dan keluarga.
  • Mudah tersinggung dan marah pada sebagian besar waktu, dan sering tanpa alasan atau penjelasan.
  • Anda menemukan perubahan pada pola tidur dan kebiasaannya. Hal ini dapat terjadi karena mereka mulai tidur terlalu banyak atau terlalu sedikit.
  • Anda menemukan perubahan pada pola makan dan kebiasaannya. Entah mereka mulai melahap segala sesuatu yang mereka bisa letakkan di tangan mereka atau membuat dirinya sendiri kelaparan.
  • Mereka sulit untuk menerima bahkan dengan sedikit penolakan atau kritik.
  • Anda menyadari bahwa anak Anda sering mengeluh sakit perut, sakit kepala dan sejenisnya.
  • Anda menemukan diri Anda berusaha keras untuk meyakinkan dia agar berpartisipasi dalam kegiatan dan hal-hal yang sebelumnya ia nikmati saat melakukannya.
  • Anak Anda merasa lelah hampir sepanjang waktu.
  • Anda menyadari bahwa rentang perhatian anak Anda telah terpengaruh dan ia memiliki kesulitan untuk berkonsentrasi pada banyak hal dan kegiatan.
  • Anak Anda mengalami perasaan tidak berguna dan tidak cukup ‘layak’.
  • Nilai anak Anda terpengaruh dengan sangat buruk dan guru mulai mengeluh tentang dia tidak banyak memberi perhatian di kelas.
  • Dia mencoba untuk mendapatkan perhatian Anda dengan bersikap destruktif dan terlibat dalam lelucon.
  • Anda menyadari bahwa anak Anda membawa beban rasa bersalah tentang apa saja dan tentang segala sesuatunya.
  • Anak Anda sering mengeluh bahwa ia ‘bosan’.
  • Dia mengancam Anda dengan pembicaraan akan melarikan diri dari rumah.
  • Dia sering berbicara tentang bunuh diri atau kematian. Anda harus mencari nasihat profesional segera untuk anak Anda jika ia memiliki pemikiran yang terobsesi tentang kematian dan sekarat.

Anak-anak dengan riwayat keluarga yang depresi berisiko lebih besar mengalami depresi juga. Anak-anak yang memiliki orang tua yang menderita depresi cenderung mengembangkan episode pertama depresi mereka lebih awal dari anak-anak yang orang tuanya tidak. Anak-anak dari keluarga yang kacau atau penuh konflik, atau anak-anak dan remaja yang menyalahgunakan zat seperti alkohol dan obat-obatan, juga berisiko lebih besar menderita depresi.

Jika gejala-gejala depresi pada anak Anda telah berlangsung selama setidaknya dua minggu, Anda harus menjadwalkan kunjungan dengan dokter untuk memastikan tidak ada alasan fisik untuk gejala depresi. Konsultasi dengan profesional perawatan kesehatan mental yang mengkhususkan diri pada anak-anak juga dianjurkan. Jangan menunda dan bertindak cepat. Selalu ada untuk anak Anda dan selalu ingatkan dia betapa Anda mencintainya.

Sumber: Magforwomen & Webmd

Semoga informasi ini berguna. “Share if you think its great information & Like our FB Page

Please follow and like us:
20
Tagged , , , , . Bookmark the permalink.