Yang Bisa Dipelajari Dari Perceraian

Pelajaran Yang Bisa Dipelajari Dari Perceraian

Ada pelajaran yang bisa anak-anak pelajari dari perceraian; dimulai dari kebenaran menyakitkan yang tidak ingin kita semua terima. Siapa yang mau diberi label sebagai seorang anak yang berasal dari “keluarga yang berantakan”; dan kemudian ada rasa ketidaknyamanan karena tidak mampu untuk berbicara tentang ibu Anda kepada ayah Anda (atau sebaliknya). Topik mengenai perpisahan sangat lah tidak menyenangkan. Ini tidak mudah ketika terjebak dalam antara dua orang tua yang bertikai. Tetapi situasi sulit ini akan berubah pada akhirnya, anak-anak mendapatkan pelajaran dari perceraian yang akan membuat mereka menjadi pribadi yang kuat. Berikut adalah tujuh hal yang bisa dipelajari dari perceraian.

yang Bisa Dipelajari dari Perceraian

1. Uang dapat mematahkan hati

Untuk memperjelas tentang hal pertama ini, uang bisa mengarah pada masalah hati. Berapa banyak pasangan yang benar-benar berpisah karena krisis keuangan atau berpisah karena terlalu banyak uang? Salah satu pelajaran yang bisa anak-anak pelajari dari perceraian adalah: Orang tua dengan masalah keuangan yang ekstrim akan merasa stres dan tidak bahagia. Akibatnya, mereka mulai tidak menyukai satu sama lain.

2. Komunikasi dua arah sangat penting

Perceraian tidak diperbolehkan di beberapa negara tapi ketika orang tua harus berpisah, Anda mungkin tahu persis alasan mengapa hubungan orang tua Anda gagal. Bisa jadi bukan karena kurangnya uang; tapi karena kurangnya komunikasi. Tidak ada diskusi. Itu sangat sepihak. Tidak ada hubungan yang bisa terus berlangsung ketika hanya satu pihak yang berusaha.

3. Konflik bisa terus terbangun dari waktu ke waktu

Banyak hubungan yang gagal tidak berakhir karena salah satu pasangan tertangkap berselingkuh pertama kalinya atau mendapati 10 kartu kredit yang sudah membengkak. Semuanya karena konflik yang terbangun – kemarahan, frustrasi, kekecewaan. Ketika emosi mulai menumpuk di dalam suatu rumah tangga, ini hanya akan menjadi masalah waktu sebelum itu melepaskan kemarahannya.

4. Mereka lupa bahwa mereka adalah pasangan

Beberapa pasangan mengembangkan amnesia; mereka lupa bahwa sebelum anak-anak mereka lahir dalam rumah tangga mereka, mereka bersama-sama – mereka berdua. Suami dan istri tidak seharusnya berhenti menjadi pasangan karena mereka menjadi orang tua. Dalam pernikahan ada tanggung jawab menjadi orang yang lebih baik untuk pasangan Anda. Dimana ini bisa melibatkan kencan di malam hari atau makan malam bersama, yang terpenting adalah memiliki waktu yang berkualitas bersama.

5. Suami atau istri lupa tentang “saya”

Sebuah dunia istri berkisar pada suaminya; ia berhenti bekerja, mendukung karir suaminya, dan menjadi istri dan ibu yang penuh waktu. Tapi suatu hari suami pulang dan mengatakan ia ingin bercerai. Pernikahan atau pada umumnya tinggal bersama dengan seseorang adalah rumit karena ia memberitahu Anda untuk bekerja sebagai sebuah tim, tetapi juga mengingatkan Anda untuk tidak lupa tentang diri Anda. Ini adalah tantangan besar untuk menjaga keseimbangan di antara keduanya.

6. Membutuhkan dua orang untuk berdansa

Salah satu alasan mengapa perkawinan gagal adalah gabungan “upaya” dari kedua belah pihak. Perjalanan dimulai dengan dua orang yang menyatakan cinta abadi mereka pada satu sama lain dan itu berarti bekerja sama untuk membuat hubungan berhasil apa pun rintangan yang ada di sepanjang jalan.

7. Orangtua yang bercerai bukan lah orang yang buruk

Itu hanya tidak berhasil untuk mereka, tetapi bukan berarti bahwa ayah Anda adalah orang yang jahat (kecuali dia benar-benar melakukan sesuatu yang benar-benar buruk dan itu benar adanya) atau ibu Anda adalah ibu terburuk di dunia karena ia menandatangani surat cerai. Beberapa hal di dunia ini tidak permanen, jadi satu hal yang bisa kita lakukan dan perlu pelajari adalah belajar untuk merelakan.

Apa pelajaran lain yang bisa Anda pelajari dari perceraian yang memilukan?

Sumber: Parenting Allwomenstalk

Semoga informasi ini berguna. “Share if you think its great information & Like our FB Page

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: