Yang Dilakukan Oleh Pasangan Yang Sehat

Hal-hal Yang Dilakukan Oleh Pasangan Yang Sehat

Ada ide sosial yang tercipta bahwa pasangan yang sehat tidak pernah memiliki konflik. Konflik adalah bagian dari setiap hubungan yang sehat. Ini adalah prasyarat untuk pertumbuhan, perubahan dan ketahanan dalam hubungan. Meskipun mungkin ada cara yang tidak sehat dalam pertengkaran, pertengkaran juga bisa menjadi revolusioner untuk hubungan.

yang Dilakukan Oleh Pasangan yang Sehat

Jika tidak ada yang mengungkapkan perasaan apa yang menimbulkan konflik dalam suatu hubungan, mungkin ada beberapa hal lain yang terjadi sebaliknya. Satu atau kedua pasangan dapat menekan semua keinginan atau emosi mereka untuk mempertahankan status quo. Ini berarti bahwa meskipun Anda mungkin merasa terganggu atau gelisah dengan sesuatu dalam hubungan, Anda memilih untuk tidak mengungkapkan perasaan Anda.

Ketika kita gagal untuk mengungkapkan apa yang terjadi bagi kita, itu pasti akan menimbulkan pengekspresian di tempat lain. Ini mungkin melalui perilaku lari dari kenyataan seperti minum alkohol atau mungkin dengan mempercayai orang lain.

Alih-alih melakukan percakapan jujur, perilaku pasif agresif akan menggelembung. Dan hal terburuk tentang pasif agresi adalah bahwa hal itu selalu begitu sulit untuk ditunjukkan. Anda tahu bahwa ada hal negatif yang diarahkan pada Anda, atau bahwa ada nada kebencian di bawah semua interaksi Anda, tetapi hal itu dilakukan diam-diam sehingga Anda tidak pernah dapat mengidentifikasi secara spesifik.

Terlepas dari apakah Anda target atau penghasut perilaku agresif pasif, ini dapat menyebabkan kurangnya kepercayaan dan ketakutan dalam suatu hubungan, yang biasanya menghasilkan jarak emosional antara pasangan. Jadi jika Anda mendapati diri Anda tidak dapat mengekspresikan emosi atau perasaan dengan cara yang jujur dan terbuka, berikut adalah beberapa tips untuk mulai menjadi nyata dalam hubungan Anda. Berikut adalah tiga hal penting untuk konflik yang sehat dan yang dilakukan oleh pasangan yang sehat.

  1. Ambil tanggung jawab untuk perasaan Anda

Sebagian besar dari kita (terutama wanita) telah diajarkan untuk tidak mengakui perasaan kita untuk mendukung bersikap sopan. Kita telah diberitahu untuk tersenyum dan bermain dengan baik agar tidak mengganggu ketenangan dan membuat semua orang bahagia. Jadi, bagi banyak dari kita, secara jujur menyatakan perasaan kita merupakan tantangan yang utama.

Hal ini berarti, mengutarakan perasaan dapat membuka percakapan yang lebih produktif. Hanya menyatakan bagaimana perasaan Anda secara langsung memungkinkan pasangan Anda untuk mengetahui, sama seperti respon dari tanggung jawab pribadi juga. Menanamkan transparansi yang dinamis akan menciptakan keseimbangan emosional yang lebih besar dalam hubungan Anda.

  1. Ekspresikan diri Anda dengan jelas dalam hal pengalaman Anda

Menjadi jujur tentang apa yang terjadi pada Anda tidak selalu mudah, terutama mengingat bahwa Anda mungkin tidak tahu persis bagaimana cara untuk menentukan perasaan Anda.

Nah, itu wajar saja. Dan jika itu terjadi, itu juga hal yang normal untuk menyuarakan ketidakpastian Anda, bahkan jika Anda hanya mengatakan sesuatu seperti, “Saya merasa aneh, tapi saya tidak benar-benar tahu mengapa”. Cukup menyuarakan sentimen ini dapat membantu Anda untuk berhubungan dengan perasaan Anda dengan cara yang lebih konstruktif.

  1. Mengekang kecenderungan untuk menyalahkan

Ingat bahwa biasanya itu bukan kesalahan siapapun. Hal yang sama bisa terjadi pada waktu yang berbeda dan respon Anda bisa benar-benar berbeda, jadi miliki beberapa belas kasih untuk diri sendiri dan pasangan Anda.

Entah Anda rentan terhadap menyalahkan diri sendiri atau pasangan Anda akan perasaan Anda dan pengalaman, ingatlah bahwa kita semua manusia, dan berbuat salah adalah hal yang manusiawi. Menciptakan ruang untuk ketidaksempurnaan memungkinkan Anda untuk menghargai bakat dalam segala situasi.

Sebuah percakapan yang sederhana dan jujur mungkin semua yang diperlukan untuk bisa bekerja pada tantangan yang ada di dalam hubungan. Apapun gaya konflik Anda, pahami bahwa menahan perasaan Anda dapat menyebabkan kebencian. Meskipun tidak selalu mudah untuk bersikap jujur, itu bisa membuat hubungan menjadi lebih dalam.

Sumber: Mindbodygreen

Semoga informasi ini berguna. “Share if you think its great information & Like our FB Page

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: